cerita mesum

BUASNYA CUMBUAN TANTE LINDA

Ade Nama saya, usia saya sekitar 19 tahun waktu, saya sekarang kuliah di OSU, Amerika Serikat. Kebetulan saya naik di salah satu kenalan ada Oom aku menelepon Bibi Linda. Wuih, dia orang baik benar untuk saya. Kebetulan dia adalah nyonya bule kaya tetapi lansia. Jadilah saya naik di rumah yang agak tenang, itu dikenal ada jarang memakai pembantu pula. Bibi Linda tidak orang ini berpikir seksi. payudara bulat besar seperti melon dengan 36C ukuran.

Ketinggian sekitar 175 cm dengan kaki ramping seperti manekin. Sementara perut rata karena dia tidak punya anak, baik itu dikenal suaminya sudah tua, sehingga mungkin telah loyo. Dia sekitar 33 tahun tapi kulitnya masih mulus dan putih. Itu membuat saya nyaman untuk berlama-lama di rumah jika bisnis tidak lebih penting, aku enggan untuk keluar rumah. Pokoknya saya juga bingung mau meninggalkan rumah tetapi tidak tahu jalan.

Dan setiap hari aku hanya berbicara dengan seksi Bibi Linda. Ternyata dia benar tidak orangnnya supel cerita canggung dengan saya bahwa jauh lebih muda. Dari kisah Bibi Linda bisa saya kira dia nya sangat kesepian karena suaminya jarang pulang, tahu orang-orang sibuk. Jadi aku mencoba untuk menjadi teman dekat sementara suaminya lagi pergi. Hari demi hari keinginanku untuk bisa mendapatkan Bibi Linda semakin tentu saja lebih kuat, selain bibi juga memberi lampu hijau kepada saya. Terbukti dia sering memancing gairah dengan tubuh seksi. Kadang-kadang kupergok Tante Linda lagi pas dimandikan, ia hanya meletakkan handuk hanya, wow lihat itu begitu gembira hati saya tampaknya, ingin segera membuka handuk dan melahap tubuh seksi. Kadang-kadang juga dia sering menelepon saya ke kamarnya untuk mengancingkan bajunya dari belakang. Bahkan, pada waktu itu aku mengintip dia lagi mandi sambil masturbasi. Wah pula ia tahu bagaimana memancing gairahku.Cerita Sex Tante

Sampai hari itu persis Jumat malam, ketika gerimis hujan, jadi aku enggan untuk keluar rumah, aku di kamar lagi main internet, melihat gambar-gambar porno dari situs internet, terus tanpa sadar aku mengambil pangkal paha yang sudah tegang sementara melihat gambar wanita telanjang, Kemudian kuelus membujuk batang pangkal paha hingga sekitar 15 cm tegang, kelelahan saya sudah terangsang benar-benar. Tanpa disadari tiba-tiba Bibi Linda masuk menyelonong tanpa mengetuk pintu, begitu terkejut aku tidak punya waktu untuk menutup batang kemaluanku menjadi tegang. Bibi Linda telah menatap batang kemaluanku sedang tegang, langsung dia bertanya dengan senyum manis.Cerita Sex Tante Linda

“Apa yang kau lakukan De Hayyoo lagi?”
“Aah, tidak bermain komputer Tante lagi”, jawabku singkat.
Tapi Bibi Linda tampaknya menyadari bahwa saya kemudian membelai batang kemaluanku.
“Apa Tante?” Saya bertanya.
“Aah tidak, Tante hanya ingin mengajak Anda temenin Tante menonton di ruang depan.”
“Ohh ya sudah, aku akan menyusul yah Tan”, jawab saya.
“Tapi jangan lama-lama juga”, kata Ms Linda lagi.
Setelah itu saya berusaha untuk meredakan ketegangan batang kemaluanku, lalu aku keluar kamar tidur dan menemani Bibi Linda film semi-porno yang banyak mengumbar adegan syuuurr.

Melihat film itu hanya saya sangat tidak nyaman, karena batang kemaluanku hanya bangun lagi tidak sembrono. Bahkan, malam itu Bibi Linda berpakaian seksi, dia memakai pakaian ketat dan gila dia tidak memakai bra, karena aku bisa melihat putingnya agak Muncung ke depan. Tentu saja tidak menentu, gairah memuncak melihat sesuatu seperti itu, tapi, juga jadi itu saya tidak bisa apa saja. Sementara batang kemaluanku semakin tegang saja sehingga aku mencoba untuk bergerak sedikit dalam rangka untuk memperbaiki lokasi miring. Melihat gerakan Bibi Linda direalisasikan tersenyum arahku.Cerita Sex Tante 2016

“Apa yang kamu lakukan pula Anda De?”
“Ah tidak Tante ..”
Sementara Bibi Linda mendekati saya sehingga menjauhkan kita lebih dekat ke sofa panjang.
“Kamu terangsang yah De, lihat film ini?”
“Tulis Ah Tante tidak biasa,” Jawabku mencoba mengendalikan diri. Aku bisa melihat payudaranya yang besar menantang di sisiku, aku merasa seperti aku merokok-mengisap sementara aku menggigit puting saya keras. Namun ternyata hal ini tidak dirasakan oleh saya sendiri, Bibi Linda tampaknya juga telah agak terangsang sehingga dia mencoba mengambil serangan terlebih dahulu.

“Menurut pendapat Anda seksi Tante De tidak?” Dia bertanya.
“Wow seksi Tante”, kataku.
“Di mana bagian yang sama dalam film?” Dia bertanya lagi, mengisap payudara yang terlihat semakin membesar.
“Wow seksi Tante dong, abis bodynya Tante baik meskipun.” Saya bilang.
“Waktu Ah sih?” Dia bertanya.
“Iya bener Tante, aku bersumpah …” kataku.

Jarak duduk kita semakin rapat karena Bibi Linda terus membawa dia kepada saya, dan kemudian dia bertanya,
“Anda tidak akan diundang jika begituan sama Tante?”
“Tante Mmaaauu …” Ah rejeki nomplok seperti dapat kesempatan ini saya tidak sia-siakan, hanya aku memberanikan diri untuk mencoba untuk mendapatkan lebih dekat dengan bibi Linda.
“Wahhhh Anda besar barang-barang ya De …” katanya.
“Ah … Tante bisa aja kok Tante tampaknya semakin sexy aja .. sampai aku gemes ngeliatnya deh …” kataku.
“Kamu nakal Ah yah De”, jawab Ms Linda sambil meletakkan tangannya di pangkal paha saya, dan saya mencoba untuk tenang sambil memegang tangannya.
“Wah lakukan dipegangin terus Tante, akan ditambahkan tablet besar”, kataku.
“Ah Bener ya?” Dia bertanya.
“Ya Tante .. ehhh, aku harus menahannya eehhh Tante tidak?” Saya bilang.
“Ambil apa?” Dia bertanya.
“Tunggu tuh ..” kataku menunujukkan ke arah Tante payudara besar itu.
“Ah mungkin aja yang Anda inginkan.”

Wah nih kesempatan besar, tapi aku sedikit takut untuk memegang payudaranya, takut dia marah tapi tangan Tante sekarang bahkan telah membelai selangkangan saya sehingga saya memberanikan diri untuk membelai payudaranya.
“Ahhh .. Arghhh lezat De .. Anda nakal dengan baik”, kata Tante sambil tersenyum manis padaku, aku melepas spontan saya.
“Loh kok De dilepas sih?”
“Ah, takut Tante marah”, kataku.
“Ooohh tidak peduli tentang … di sini deh.”

Bibi Linda mencengkeram tangan saya, kemudian dimasukkan kembali payudaranya jadi aku lebih berani meremas-remas payudaranya. “Aaarrhh … sshh”, rintihan Tante semakin menggelitik saya, dan saya mencoba untuk mencium Bibi Linda, berada di luar kejutan, Bibi Linda disambut dengan ciuman kekerasan, dan kemudian kami berciuman penuh gairah sekali sementara di tangan gerilya di payudaranya sekal sekali adalah. “Ahhh kau begitu besar De .. terusin sayang .. malam ini Anda harus memberikan kepuasan yang sama Tante yah .. ahhh .. arhhh.”
“Bibi, aku mungkin membuka baju Tante tidak?” Saya bertanya.
“Oohhhh silakan sayang”, lalu dengan cepat membuka bajunya payudara jadi besar dengan puting coklat berada di depan mata saya, saya hanya menjilat payudaranya, memang saya kagumi itu. “Aahhh … Arghhh …” lagi Tante mengerang keenakan. “Teruss .. terusss sayang … ahhh begitu baik …” Aku menjilat payudara bibi tua Linda, dibutuhkan waktu sekitar 10 menitan sehingga tanpa sadar batang kemaluanku juga mulai mengeluarkan jelas pelumas cair lebih dari seks kepalanya.Cerita Tante

Lalu aku menangkap tangan sekilas Tante Linda sedang mengelus clitorisnya sehingga bagian saya kuarahkan ke arah celana untuk kupelororti. “Aahhh buka saja sayang … jangan malu-malu … ahhhh …” Bibi Linda napas terengah-engah menahan nafsu, seperti orang gila Aku segera membuka celananya dan aku mencium CD nya. Whoa, dia hanya lagsung keenakan menggelinjang, kemudian celana kupelorotkan jadi sekarang Tante Linda sudah telanjang Total. Aku melihat lubang kemaluannya dipenuhi bulu ditata rapi sehingga terlihat seperti lembah penuh rambut. Lalu perlahan-lahan kumasukan jari tengah untuk menembus lubang sudah ayam basah. “Aahrrrh … sshh … lezat De .. lezat”, teriaknya. Lalu aku meletakkan wajahku ke liang kemaluannya untuk ayam bibir menjilati halus mengkilap, maka dengan nafsu kujilati lubang bibi kemaluan dengan lidah saya naik dan turun kasus cat saja. Bibi Linda semakin kewalahan, ia menggelengkan kepalanya ke kanan dan ke kiri sementara meremas payudaranya sendiri. “Aahhh … sshhh datang pada bayi .. memberi saya lebih banyak, memberi saya lebih banyak … ohhhh”, dengan clit kujilati lebih cepat dengan jari-jari saya dan ayam pit kucoblos yang semakin basah.

Beberapa saat kemudian tubuhnya dipindahkan ke alam liar sepertinya dia seperti orgasme. Lalu kupercepat tusukan jari-jari saya bahwa dia merasa keenakan sekali dan kemudian sekali ia menangis, “Oohh aaahh … Tante sudah keluar sayang … ahhh”, berteriak sedikit pantat goyang untuk menemukan lidah saya yang masih menjilati bibir kemaluannya sehingga orgasme cairan kujilati sampai habis. Kemudian dia tenang seperti lemas sekali, dan kemudian dia menarikku ke sofa. “Nah ternyata kau begitu besar sama sekali, Tante belum puas karena loh …” dia mencium bibirku sehingga cairan ke bibir diolesi ayam liang Bibi Linda. Sementara batang kemaluanku masih tegang di belaian oleh Bibi Linda dan aku masih memutar putingnya semakin keras Tante itu. “Aahh ..” dia mendesah sambil terus membelai bibirku. “Sekarang giliran Tante Tante sayang … akan membuat Anda merasa sukacita tubuh Tante ini.

Tangan Tante Linda segera meraih selangkangan batang erat mencengkeram batang kemaluanku jadi sedikit sakit, tapi hanya kehilangan kudiamkan lezat juga uleni dengan tangan Bibi Linda. Lalu aku juga tidak mau kalah, tangan saya juga terus meremas-remas payudara yang indah. Terus terang saya paling suka dengan payudara Bibi Linda karena bentuknya yang indah, besar juga mengandung alias gemuk. “Aahhh … ssst,” jelas Bibi Linda mulai terangsang kembali ketika tangan mulai meremas payudaranya dengan kujilati sesekali dengan puting lidah yang sudah tegang, seolah-olah seperti orang kelaparan kuemut-semut disimpan puting jadi Bibi Linda menjadi semakin panik,
“Ahh Anda cinta sama yah dada De Tante?”
“Ya bibi, Tante abis bentuk payudara sangat merangsang sih, terus besar tapi masih tetep ketat …”
“Aahhh Anda emang baik di memuji De ..”

Sementara itu tangannya masih membelai batang kemaluanku yang kepalanya kemerahan tetapi tidak terguncang hanya membelai. Kemudian Bibi Linda mulai menciumi dadaku terus turun ke arah selangkangan sehingga aku mulai merasakan kenikmatan yang luar biasa sampai akhirnya Bibi Linda jongkok di bawah sofa dengan kepala mendekati batang kemaluanku. “Wahh batang besar kontol De … tidak salah Anda tidak kehilangan besarnya sama memiliki bule”, Ms Linda memuji batang pangkal paha.

Sesaat kemudian ia mulai mencium kepala batang kemaluanku mengeluarkan jelas pelumas cair dan merata ke seluruh selangkangan kepala batang dengan lidahnya. Uaah, saya tidak bisa membantu merintih merasakan sukacita dari layanan yang disediakan Tante Linda malam itu. Lalu dia mulai membuka mulutnya dan memasukkan batang kemaluanku ke dalam mulutnya sambil menghisap-mengisap dan menjilati seluruh bagian batang kemaluanku sehingga basah dengan air liurnya. Saya juga tidak ingin kehilangan, membelai rambutnya sesekali meremas erat payudaranya, montok sehingga Bibi Linda bergidik terus kenikmatan. Beberapa menit setelah Tante melakukan hisapannya, aku mulai merasakan desir-desir kenikmatan menyebar ke seluruh batang kemaluanku dan kemudian saya mengambil Bibi Linda kemudian mendorongnya perlahan-lahan sehingga ia berbaring di karpet. Semangat aku mengangkat kakinya sehingga dia mengangkang tepat di depan saya.
“Ahh De ayolah masukkan batang kemaluan Anda ke Tante yah .. Tante’ve tidak menunggu ingin ngerasain vagina menusuk saling Tante besar bar yang sama Anda itu.”
“Iiiya Tante”, kataku.

Lalu aku mulai membimbing batang ke arah lubang kemaluan selangkangan Tante Linda tapi aku tidak segera dimasukkan tapi saya menggesek-gesek ke bibir kelamin sehingga Tante Tante Linda Linda lagi berteriak keenakan, “Aahhh .. ya .. ya .. oh baik .. Ayo jangan tanggung-tanggung sayang masukinnya … “dan kemudian aku mendorong masuk batang kemaluanku. Uh, agak sempit rupanya lubang vagina Bibi Linda jadi agak sulit untuk masuk ke batang kemaluanku sudah besar. “Aahh .. ssst .. .. oohhh Aoh perlahan-sayangi .. terus … ahhh”, saya mulai mendorong batang kepala ke dalam lubang kemaluan pangkal paha Tante Linda sehingga Ms Linda merasakan kenikmatan yang luar biasa ketika batang pangkal paha ‘ pernah masuk semuanya .Seks Tante

Kemudian batang kemaluanku mulai kupompakan perlahan tapi dengan gerakan memutar sehingga pantat Bibi Linda juga ikut-ikutan bergoyang-goyang. “Aahhh argghhh .. enak sekali karena ass goyangan Bibi Linda membuat batang kemaluanku seperti memutar knot dengan dinding ayam liang dan tarik rasanya seperti empotan ayam.” Uuaahhh .. “sementara aku terus menjilati puting Bibi Linda dan menjilat lehernya basah karena keringat. Sementara Bibi Linda tangan menggenggam saya keras sehingga saya memberikan lebih cepat mengocok lagi. “ooohh ssst sayang … lezat ooohhh yess … ooohh good … ooh ya …” mendenganr mengerang saya lebih bersemangat untuk menyelesaikan permainan, “Aahh … cepat bibi sayang keluar ahh”, tubuh Ms Linda pindah kembali liar yang ass ikutan Rupanya ia naik kembali orgasme, aku bisa merasakan cairan hangat menyiram kepala batang pangkal paha lagi merojok-rojok lubang vagina Bibi Linda. “Aahh … shhsss .. yess”, lalu tubuhnya kembali agak tenang menikmati sisa-sisa orgasmenya.Cerita Linda Sex Tante Toge

“Wahh kau benar-benar hebat De … Tante sampai keok dua kali saat Anda masih kuat.”
“… Dalam satu menit Tante Iiya juga Ade keluar ya …” lanjutnya Aku menyodok-poke lubang Tante Linda yang sempit kemaluan dan berdenyut itu.
“Ahh enak Tante .. ahhh …”
“Terusin sayang .. terus … ahhh .. ssst”, erangan Bibi Linda membuat saya lebih kuat merojok-rojok batang kemaluanku ke dalam kesenangan tanah.
“Aauwh ahhh perlahan sayang .. ya .. ahh baik.”
“Oh Bibi, keluar ya sebentar …” kataku.
“Aahh Ade sayang … keluarin di aja yah sayang .. ahhh .. Tante mau ngerasin .. ahhh … ssst ingin percikan rasain hangat dari air mani kamu sayang …”
“Iiiyyaa … Tante ..” lalu aku mengangkat kaki kanan saya sehingga posisi ayam lubang Tante lebih menjepit batang kemaluanku yang keluar dari lubang kemaluannya.
“Aahhh … ohhh ahhh .. .. Tante Ade ssshhh keluar ya .. ahhh,” dan saya memeluk Bibi Linda-meremas, meremas payudaranya. Sementara itu, Bibi Linda memeluk erat sambil berayun pantatnya. “Ah bibi juga keluar lagi ahhh … ssst …” dan kemudian lubang kemaluannya tegas kurojok sehingga maniku pengumpulan air terjebak meletus. “Seeerr .. serr … .. Crot Crot …” “Aahhh enak sekali Tante … ahhh … ahhh sulit .. sulit Tante …” Selama dua menitan aku masih berjuang dengan semprotan tubuh Bibi Linda untuk menyelesaikan maniku itu. Kemudian Bibi Linda membelai rambutku. “Ah kamu ternyata menjadi jagoan De …” Lalu ia menarik batang kemaluanku masih sedikit tegang di pit ayam kemudian dimasukkan ke dalam mulutnya untuk lidahnya menjilat oleh. Ah, rasanya batang kemaluanku nyeri merokok Bibi Linda.

Setelah kejadian ini kami sering melakukan hubungan seks yang kadang-kadang meniru gaya porno yang beredar di sana. Jadi, mudah-mudahan cerita ini bisa menjadi bahan bagi anda yang suka berhubungan seks dengan bibi.

Related Post