Cerita Mesum

HARI HUJAN

Saat itu adalah hari yang dingin, hujan, Oktober ketika aku duduk di dekat
jendela gambar menunggu anak toko untuk mengantarkan pesananku.
Pikiran saya ada pada suami saya, yang melayani di angkatan laut, di atas
kapal induk. Dia telah pergi selama 5 bulan dan aku
berpikir betapa aku merindukan perusahaannya, percakapannya,
kemaluannya. Kami baru menikah sebulan sebelum tur Ed
dimulai dan kami memastikan bahwa setiap menit dihitung. Kita harus
bercinta sebanyak 6 kali sehari dan dalam posisi yang berbeda-beda,
selama bulan itu. Ketika saya duduk di sana melamun hari-hari dan
malam dengan Ed, saya merasa hasrat seksual saya semakin kuat dan
kuat.

Tiba-tiba saya tersentak kembali ke realita ketika bel pintu
berdering. Itu adalah anak toko. Dia telah memundurkan mobilnya ke
jalan masuk kami dan berdiri di pintu, basah kuyup.

Aku meninggalkan tempat dudukku di jendela dan bergegas membuka pintu.
Di sana, menetes dari ujung kepala hingga ujung kaki, ada seorang
remaja yang lebih tua, berambut pirang, yang bertanya apakah ia memiliki tempat yang tepat. Saya minta maaf karena
membuatnya keluar dalam cuaca buruk seperti itu, tetapi bocah itu berkata dia
tidak keberatan dan bertanya di mana saya ingin tas itu disimpan. Saya mengatakan kepadanya bahwa dia
dapat membawa mereka ke dapur tetapi dia harus membiarkan saya
membantunya membawa mereka masuk. Saya katakan itu adalah hal paling tidak yang dapat saya lakukan untuk
menunjukkan betapa menyesalnya saya tentang dia yang basah kuyup dan sebagainya. Kami berdua
berlari melewati hujan deras ke mobilnya dan berhasil mendapatkan semuanya
tas dalam satu perjalanan. Aku benar-benar basah kuyup oleh diri sendiri
ketika kami sampai di pintu depan, dan kami berdua tertawa melihat
kondisi yang kami hadapi.

Aku mengambil dua handuk besar dari lemariku dan memberikannya kepada
anak toko. Ketika kami berdiri di dapur saya, mengeringkan rambut kami, saya
melihat bahwa pemuda itu terus melirik ke dada saya, setiap kali saya
akan berpaling. Aku melihat ke bawah sendiri, untuk melihat apa yang begitu
ingin tahu, dan menyadari bahwa kemeja flanel basah yang kugunakan
menempel ke payudaraku dan telah diuraikan dengan sempurna.

Saya tidak memakai bra di sekitar rumah dan bahkan tidak memikirkan
apa yang mungkin terjadi ketika saya keluar di tengah hujan. Saya melihat ke
arah anak laki-laki itu dan melihat bahwa wajahnya merah seperti tomat. Dia
mulai bergidik sedikit dan kemudian berkata dia harus kembali ke
toko. Saya menutup dada saya dengan handuk saya dan mengatakan kepada pemuda itu bahwa saya
menyesal telah membuatnya malu dan bahwa saya akan memberinya tip
sebelum dia pergi. Saya meninggalkannya menunggu di dapur saya sementara saya pergi
ke dompet saya di ruang belakang.

Nah, saat itulah saya menjadi sedikit gila. Ketika saya mendapatkan
beberapa dolar untuk anak toko, saya berpikir tentang bagaimana dia
menatap basah saya, flanel tertutup payudara dan memutuskan saya akan
memberinya pandangan pada apa yang benar-benar ingin dia lihat. Saya membayangkan bahwa
saya akan membuat perubahan cepat ke dalam celana kering dan jubah mandi
sebelum kembali.

Ketika saya masuk kembali ke dapur, pemuda itu tampak cukup
terkejut melihat bahwa saya telah berubah. Saya menyerahkan 5 dolar dan
mengucapkan terima kasih lagi atas masalahnya. Dia membelakangi saya dan
mulai mencari pintu.

Saat itulah saya membuka jubah saya dan mengekspos payudara saya. Saya menelepon
anak itu dan berkata, “Oh, sebelum Anda pergi, saya pikir Anda mungkin ingin
melihat ini.”

Dia berbalik dan hampir jatuh di atas kakinya sendiri saat
dia melihat payudaraku yang telanjang. Dia berkata-kata dan aku berkata,
“Sekarang jangan malu. Aku perhatikan bagaimana kau mengagumi
dadaku sebelumnya dan aku hanya berpikir aku akan membiarkanmu melihat payudaraku
terbongkar sebelum kau pergi. Anggap saja itu tip ekstra untuk menjadi begitu
baik . ”

Kemudian saya tercengang.

Pemuda itu, dia tidak mungkin lebih dari 16, berkata, “Wow!
Cantik, bu! Apakah kamu keberatan jika … Maksudku, bisakah kamu memberitahuku
… Artinya, seberapa besar … Maksudku .. ”

Aku mencoba menahan tawa dan bertanya,” Maksudmu, seberapa besar
payudaraku? ”

Dia tergagap dengan, “Kamu … ya … ya. Jika kamu tidak keberatan.”

Saya berkata, “Yah, saya mengukur 39″ dan memakai bra D cup. ”

Bocah yang terkejut itu kemudian mengejutkan saya, saya tidak menyangka dia akan
memiliki keberanian, tetapi dia bertanya,” Maukah Anda … bisakah saya … ”
Yah, bisakah saya menyentuh mereka?”

Saya menjawab dengan, “Wah, saya, melupakan rasa malu kami, bukankah begitu
! Oh baiklah, kemarilah dan rasakan semua yang Anda inginkan, tapi itu
semua, maka Anda harus pergi. Kamu anak nakal! ”

Anak yang bersemangat itu menghampiriku dan menangkupkan payudaraku dengan
tangannya dan perlahan-lahan meremasnya. Dia bernapas seperti dia baru
saja berlari satu mil dan dia terus membelai dan menatap kendi ku.
Aku perhatikan dia telah berkembang mengamuk keras, bagian depan
celana jinsnya menunjukkan tonjolan tubular panjang di kaki kanannya
Aku tidak bisa menyangkal bahwa aku menjadi sangat panas sendiri Sudah 5
bulan sejak aku payudaraku membelai seperti anak muda sedang melakukan
dan terasa sangat menyenangkan

Setelah beberapa menit dari cumbuan, anak itu bertanya apakah dia
bisa mencium salah satu payudaraku. Aku menjatuhkan jubahku ke lantai dan
menyuruhnya untuk terus maju. Saya tahu saya akan bertindak terlalu jauh, tetapi saya tidak bisa
menahan diri.

Pemuda itu mulai mencium sisi tit kanan saya dan
kemudian di sekitar 3 “areola. Saya masih panas seperti jalang dalam panas
saat itu. Saya melemparkan kepala saya ke belakang dan berkata,” Oh, mengisap puting saya.
Tolong hajar! “Aku merasakan mulut kekasih mudaku menutup sekitar
ujung penisku dan lidahnya mulai berputar di sekitar
puting yang kaku. Dia kemudian mulai menghisap lebih banyak dagingku ke
dalam mulutnya.

Dia membiarkan payudaraku keluar dari mulutnya dan dia berbisik, “Oh,
tolong, tolong, nona, biarkan aku melihat vaginamu!” Dia terus
meremas payudaraku sambil menatap ke mataku, menunggu jawabanku.

Saya berkata, “OK! OK! Tapi itu dia! Tidak lagi, lihat saja.” Aku
melangkah mundur darinya dan menggulung celana katun putihku ke bawah untuk
memperlihatkan vaginaku pada lelaki muda itu. Dia menggosok keras
melalui celana jinsnya dan tersentak, “Oh, wanita! Anda terlihat seperti
gadis-gadis di Playboy! Aku hanya tidak percaya aku melakukan ini. Aku
tidak percaya aku melihat sebuah vagina wanita sejati. ”

Saya bertanya kepadanya, “Apakah Anda mendongkrak saat Anda melihat gadis-gadis itu
di Playboy?”

Anak laki-laki itu menjadi merah lagi dan mengangguk bahwa dia melakukannya.

Saya mengatakan kepadanya bahwa tidak ada hal yang memalukan, bahwa itu
cukup normal. Saya menarik celana saya dari kaki saya dan
berdiri di sana benar-benar telanjang. Saya kemudian bertanya, ”
wanita hidup nyata untuk berpose untuk Anda saat Anda mendongkrak? ”

Anak itu tidak bisa berbicara, tapi ia melepas celananya dalam sekejap.
Dia menarik celana dalamnya ke bawah dan kemaluan mudanya yang halus melompat,
itu ungu dari semua ketegangan itu sudah di bawah. Anggotanya
berukuran bagus, saya akan mengatakan 7 “atau lebih, dan saya tidak bisa mengalihkan pandangan saya
dari itu. Anak itu mengambil kemaluannya di tangan kanannya dan mulai
menyentaknya ke atas dan ke bawah saat dia menatapku. Saya mulai berpose
untuknya saat dia mendongkrak dirinya sendiri. Aku akan membungkuk dan membiarkan payudaraku
menggantung di bawahku. Lalu aku akan membalikkan pantatku dan membentangkan
kakiku, memperlihatkan vaginaku dari belakang. Saya menekan kendi saya
bersama-sama ketika anak itu tidak bisa mengambil lagi dan menembak memanjang
dari cum ke lantai dapur saya.

Bocah itu jatuh ke kursi dan hanya bergumam.

Saya terlalu jauh untuk berhenti di sana. Saya bertanya kepada anak lelaki itu, “Mau saya
bersihkan ayam Anda itu?” Lalu aku berlutut di depannya dan
menjilat kontolnya yang masih keras. Aku mengisap kemaluannya ke mulutku dan
anak itu menangis, “Aku akan menembak lagi!”

Aku segera menarik mulutku darinya dan berkata, “Oh tidak. Belum
!” Lalu aku dengan lembut memberikan tekanan pada ujung kemaluannya,
tepat di bawah dan di bawah kelenjar. Saya berkata, “Sebelum Anda memotret lagi,
bagaimana kalau memasukkan penis yang keras ini ke dalam vagina saya?”

Anak laki-laki yang gemetar menganggukkan kepalanya dan aku berputar di
lantai ubin. Aku melihat ke arahnya dan berkata, “Yah,
kursi dan dapatkan di belakangku. Saya suka bercinta dari belakang! ”

Anak muda itu berlutut di belakang saya dan mulai merasakan pantat dan
vagina saya. Saya mengatakan kepadanya untuk meletakkan ujung penisnya di antara lipatan
vagina saya. Seperti yang dia lakukan saya mengalami orgasme yang luar biasa dan menjerit , “Oh,
ayolah! Sialan aku! Sialan aku! ”

Anak laki-laki itu mengeluarkan sedikit gerutuan dan menyelipkan penisnya yang berdenyut-denyut
ke tubuhku. Aku menyuruhnya meremas payudaraku dan meniduriku dengan keras. Dia
membungkuk di punggungku dan meraih di bawahku untuk mengambil
payudaraku. Lalu dia mulai bercinta. Vaginaku yang licin seperti dia pernah melakukannya
ratusan kali sebelumnya, aku punya tiga orgasme lagi dan aku merasakan
keberanian bocah itu menembakku setidaknya dua kali sebelum dia menarik
kemaluannya keluar dariku.

Setelah kami berdua memiliki kesempatan untuk mengatur nafas kami, kami duduk
di lantai ubin, saling berhadapan dalam keheningan. Akhirnya
anak laki-laki itu, yang baru saja selesai merenung secara resmi, berkata,
“Aku masih tidak percaya bahwa aku telah mengacaukan seorang wanita sejati!”

Saya mengatakan kepadanya, “Itu benar-benar fantastis. Ayo
mandi dan kemudian lakukan lagi!”

Anak itu memberi tahu saya bahwa dia seharusnya kembali ke toko satu
jam yang lalu dan bahwa bosnya akan marah jika dia tidak
segera kembali . Saya mengatakan kepada kekasih saya yang baru ditemukan untuk membiarkan saya mengurusnya, dan
bertanya apakah bosnya tahu ibunya. Bocah itu memberi tahu saya bahwa bosnya
tidak pernah berbicara dengan ibunya, jadi saya mengangkat telepon dan
menghubungi toko kelontong.

Saya diminta untuk berbicara dengan manajer dan ketika dia menjawab, saya
berkata, “Halo, ini adalah ibu Barry yang menelepon. Saya minta maaf, tetapi
Barry tidak akan dapat kembali bekerja. Setelah pengiriman terakhirnya,
dia pulang ke rumah berendam basah dan mengeluh tentang tidak enak
badan.Aku berhasil mengeluarkannya dari pakaiannya yang basah dan aku mengambil
suhunya, secara lisan Dia terbakar! Dia akan
mandi dengan hangat sekarang dan aku akan menidurkannya. Saya akan
mencoba dan mengeluarkan demam itu darinya, tetapi sepertinya dia akan berada
di tempat tidur selama 24 jam ke depan, setidaknya! ”

Ketika saya menutup telepon, saya merasakan tangan hangat diletakkan di
dada kiri saya dan saya berbalik untuk melihat anak muda yang tersenyum dengan yang lain
sangat sulit. Dia berkata, “Seorang pria tidak bisa memimpikan
hadiah ulang tahun ke 15 yang lebih baik dari Anda! Ulang tahun saya dalam tiga minggu!”

Saya berpikir bahwa jika ada yang tahu saya telah
menghisap dan menghisap seorang anak berusia 14 tahun, saya tidak akan pernah bisa hidup!
Tapi, pemandangan yang luar biasa, berdenyut, remaja yang susah payah
membuatku melupakan semua tentang apa yang benar atau salah. Ketika Barry dan saya
berjalan ke kamar mandi, dia dengan lembut membelai pantat saya dan bertanya,
“Seperti apa enam puluh sembilan?”

Saya menutup mata dan berpikir, “Terima kasih! Terima kasih!”

Related Post