cerita mesum

NGENTOT BISPAK HIGH CLASS

“Rani .. atas nama cinta .. atas semua apa yang pernah kita jalani .. jadilah istriku!” Keheningan Rani mendengar permintaan saya, sambil menggelengkan kepalanya.
“Kenapa Ran?”

Rani berhenti sejenak, menghentikan tawanya, menatapku dengan tegas.
“Cinta tidak harus punya .. Val ..” katanya pelan.
Tapi bagiku seperti petir.
“Jadi, apa artinya semua ini?” Tanyaku sambil bangkit dari tidurku.
Rani pindah dari posisi tidurnya, mengenakan celana dalamnya, dengan santai berdiri, berjalan ke depan cermin dan menyisir rambutnya.
“Sekarang jam empat sore Val, saya harus pulang,” katanya sambil mengenakan celana dan baju. “Jangan ambil deh .. Rani pulang sendiri ya ..”

Aku masih menatapnya.
“Hai ..” Rani mencium dahiku.
“Jangan menatap begitu dong .. eh eh .. tuh .. pakai bajunya ..!”
“Aku mengantarmu pulang!” Kataku tegas
Rani menatapku, matanya tajam. “Kita harus bicara Ran, aku tidak bisa terus seperti ini ..” kataku.
“Oke .. oke, kalau tidak bisa, bukan berarti aku harus paksa Val,” suaranya meninggi.
“Hai, mengapa Anda tetap emosional?” Tanyaku sambil memegang pipinya.
Rani mengusap tanganku.
“Aku mencintaimu Val, aku mencintaimu, tapi aku tidak suka caramu memaksaku ..”
Rani berlari ke pintu kamar kosku.
“Ran .. tunggu ..!”
Dengan sia-sia aku menjerit, aku tidak bisa mengejarnya. Apa yang dikatakan orang satu boarding, tertangkap deh berkelahi. Akh wanita, makhluk yang tak pernah bisa aku mengerti.

Bogor, Februari 1997

Baca Juga: Selingkuh Dengan Istri Tetangga

Rani mendekati saya dengan wajah terlipat di kafetaria perguruan tinggi saya.
“Hi Val ..” katanya sambil duduk di sampingku, “Untuk yang lain?” Rani mengambil rokok yang ada di atas meja, aku mengangguk.
“Dimana Ran?” Tanyaku saat aku menegakkan pendikteanku di atas meja.
“Cari Rio ..” jawabnya sambil menghirup dan meniup asap rokoknya.
“Tampak benar BT?” Saya bertanya, “Apakah ada masalah lagi?”
Mainan Rani dengan rokok di tangannya.
“Tau akh ..” jawabnya.
Aku sangat malas meneruskan pertanyaanku, aku sudah mengenal Rani sejak dulu. Saya hafal alam, jika ditanyakan bisa terus pecah perang dunia ketiga deh, saya bisa menjadi korban, nanti juga pasti dia bilang pada dirinya sendiri. Untuk waktu yang lama kami terdiam, saya pura-pura sibuk dengan melanjutkan catatan kecil saya untuk tesis ini.

“Kapan sidang Val?” Diminta untuk memecahkan kesunyian.
“Semoga bulan depan, kamu?”
“Saya tinggal sedikit perbaikan bisa terus maju, minggu ini juga harus sudah selesai, tapi saya lagi BT. Hi .. Val apakah anda masih disini lama?”
“Tidak, saya pulang ke rumah Oh, saya pergi ke rumah kos ya ..”
Aku mengangguk, mau “curhat” lagi deh anak ini.

“Val .. Rio ninggalin aku ..”
Aku terkejut.
“Val .. apakah kamu mendengarku?”
Saya menurunkan volume rekaman saya dan mendekatinya.
“Kamu serius?”
Rani mengangguk.
“Kenapa Ran?”
Aku masih shock berat.
“Rio menghamili Santi!”
Rani memelukku. Aku membelai rambutnya, sementara pikiranku mengembara.

Saya mulai mengenal Rani sejak awal periode ospek kami di kampus saya. Terus terang, keakraban sempat membuat saya mengharapkannya. Semakin hari kita semakin dekat, mulai belajar bersama, berjalan bersama, seringkali Rani pun tidur di kamar saya tentunya jika tidurnya saya kabur ke kamar sebelah. Semua anak mengira kami berkencan. Dan jika saya memberitahu anak-anak kepada Rani, Rani hanya tertawa terbahak-bahak. Siapa yang tidak mau menjadi pacarnya? Wajah yang atraktif, kulit bersih putih, tubuh yang menawan, apalagi yang lebih lengkap ia menjadi wanita dengan sikap sangat manja namun terkadang sangat tegas. Perhatiannya kepada saya dan kecerdikannya membuat saya menaruh harapan saya. Dan harapan saya kandas, ketika suatu hari ketika saya memiliki keberanian yang telah saya kumpulkan selama seminggu atau lebih dengan kalimat yang telah diatur di otak saya, saya mendekati Rani yang sedang sibuk membaca saya di perpustakaan kampus.

“Hai..”
Aku mengacak-acak rambutnya, Rani menoleh, tersenyum manis.
“Tumben ke perpustakaan,” katanya.
“Ran, aku ingin bicara.”
Aku duduk di sampingnya.
“Berbicara!” Dia berkata sambil menatapku.
“Tidak bagus akh disini, kita pergi ke kafetaria yuk!” Aku mengundang.
Rani menarik tanganku.
“Ayolah, aku juga membosankan di sini.”
Aku menatapnya sambil menyesap jus jeruk pesanku.

“Mau bicara tentang apa Val ..?” “Eng .. eng .. gini Ran ..”
Sial kenapa aku sangat gugup, pikirku. Lama saya diam, bermain dengan rokok di jari saya.
“Berapa umurnya? Apa salah Val .. sangat serius, Val?”
Rani kaget melihat tingkah lakuku.
“Eeh .. apa kamu tidak tampil hari ini?” Saya minta mencoba menetralisir atmosfer.
Rani mengangguk.
“Acara apa?” Saya bertanya.
“Rio mengajak saya untuk menonton.”
“Rio?”
“Ya, mengapa Val?”
“Apakah Anda mengundangnya?” Rani mengangguk.
“Kapan?” Suaraku terhenti. “Ini hanya Val, saya berencana untuk berbicara dengan Anda … tapi saya melihat Anda sibuk minggu ini, ketika saya menerima samperin Anda.”

Oh Rani mengenalmu, aku menghindar karena aku mulai mencintaimu, setiap berdekatan aku tidak bisa menahan keinginanku untuk mencintaimu, tapi aku selalu bingung untuk memulai.
“Ini kencan pertama kami,” lanjut Rani.
“Val .. kamu tidak papa khan?” Rani terkejut melihat wajah pucatku.
“Tidak .. enggak .. selamat deh.”
Aku berdiri, berjalan menjauh dari Rani yang sepertinya menatapku kaget.

Setiap malam saya berdoa
Saat kau kembali padaku
Tapi air mata terus jatuh di wajahku
Bila kamu tidak di sekitar ..

Sejak itu saya mulai menghindar. Rani sering menyambut saya ke rumah kos dan saya selalu berpura-pura menyibukkan diri dengan ceramah saya. Aku menjauh darinya. Sepertinya Rani juga tahu kenapa aku menghindar. Suatu saat dia mendatangi saya di kampus. “Val .. maafkan aku ..” katanya sambil memegang tanganku. Aku canggung, dan aku tidak sempat berbicara, Rani meninggalkanku, kulihat dia menyeka air matanya dengan saputangannya.

Cerita Ngentot – Waktunya berlalu, saya mulai menolak keinginan saya untuk Rani. Tiga bulan terakhir Rani mulai sering berhenti di rumah kosku. Mengatakan kepadanya tentang hubungannya yang rusak dengan Rio.Tapi aku tidak benar-benar merespon, takut aku salah lagi dan menaruh harapanku pada masalah Rani, tapi hari ini tangisan Rani membuatku sadar. Betapa menyedihkan dia. “Rio .. kamu bajingan!” Aku menggeram. Rani masih menangis, aku mencoba menenangkannya. Saya tahu Rani telah mengorbankan segalanya untuk Rio. Rani menceritakan semuanya, semuanya, sampai keperawanannya hilang. Dengan luapan amarah, entah karena belas kasihan pada Rani atau karena cintaku, Rio dirawat di rumah sakit karena luka tubuhnya dari perkelahian denganku.

Waktu berlalu. Perubahan untuk perubahan terjadi. Sore itu, pada bulan Juli 1997, saya mengundang Rani ke desaku, menghilangkan stres setelah menyelesaikan ujian tengah semester. Perjalanan panjang yang dilakukan saat sampai di rumah, saya tertidur, setelah mengenalkan Rani kepada orang tua saya. Aku tidur di sofa dan Rani tidur di kamarku. Tengah malam aku sudah bangun. Tak peduli dengan Rani, aku membuka pintu kamarku. Lampu dimatikan, kudengar isak tangis, “Ran ..” tidak ada jawaban, aku masuk dan menyalakan lampu. Kulihat Rani tidur telungkup dan menyembunyikan wajahnya. Aku mendekatinya duduk di sampingnya. “Ran .. kenapa?” Tanyaku pelan sambil membelai rambutnya. Masih belum ada jawaban, tapi kini isak tangisnya berubah. Aku berbalik. Rani menyeka air matanya.

“Val .. maaf Rani ..”
“Maaf, maaf apa?”
Rani memelukku.
“Saya membaca catatan Anda tentang saya .. di buku Anda, saya tidak bisa tidur, saya membaca dan membaca .. dan saya .. saya merasa sangat bersalah dengan Anda ..”
Rani memperkuat lengannya. Aku berhenti sejenak, melihat buku di mejaku.
“Anda mengambilnya dari laci ya?” Rani mengangguk. Dalam buku itu semua keinginan saya untuk Rani ditulis.
“Val, tolong maafkan Rani?”
Aku mengangguk, mencium keningnya.
“Tidur lagi,” aku keluar. Rani menarik tanganku.
“Bercinta denganku Val, kumiliki aku, ambil sisa makanannya.

Aku meletakkan jari saya di bibirnya sehingga Rani tidak melanjutkan kata-katanya yang menyiksa dirinya dan saya. Dia mencium jari saya dengan lembut, memasukkannya ke dalam mulutnya. Aku membelai rambutnya, “Val ..” bisiknya di telingaku saat tangannya melingkar di leherku. Rani tidak melanjutkan kalimatnya, mencium bibirku dengan lembut dan semakin panas. Rani melepaskan ciumannya. Berdiri di depanku menatapnya dan melepaskan satu per satu bajunya. “Selesai malammu menunggu Val, nikmati tubuhku.” Dia meletakkan diri yang tak berdosa di sampingku. Dia meraih tanganku di dadanya saat dia meremasnya. Aku masih terkesima, sadar dan tidak sadar. “Kamu sangat baik, Val ..” Itu hanya kalimat yang keluar dari mulutnya.

Rani mencium bibirku, sangat lembut. Dia membaringkan saya di tempat tidur. Lidahnya diputar di belakang telingaku, sampai ke dadaku, dan mengitari seluruh permukaan perutku. Akh, Rani mulai membelai kedewasaan saya yang masih terbungkus celana saya. Dengan giginya, ia membuka celana pendekku, lalu celana dalamku. Kami sama-sama tidak bersalah. Aku masih terlentang. Antara kebingungan dan gejolak yang sangat besar. Sambil tersenyum manis, Rani menempelkan lidahnya ke arah kedewasaanku. Dia memainkan ujung lidahnya di dasar kedewasaan saya. Ah .. itu indah Saya tidak bisa mengatakan apapun saat mulutnya mengotori surai saya sambil sesekali diselingi dengan menjepit payudaranya. Aku hampir tidak bisa menahan “lahar” dalam kedewasaanku.

Tapi saat aku hampir mengeluarkannya, tangannya dengan lembut memijat dasar kedewasaanku. Ajaibnya, “lahar” tidak keluar meski masih bergoyang-goyang. Dengan demikian, hal itu dilakukan berulang-ulang. Sampai dia berkata, “Val saya ingin memberi Anda hadiah yang tidak akan pernah Anda lupakan.” Dia kemudian duduk di atas saya, tepat di atas kedewasaan saya. “Sex Ngentot’s Story” Dia mengambil kedewasaan saya dengan gerakan lembut yang dia masukkan ke dalam feminitasnya. “Ugh .. ah ..” erangannya begitu mempesona, dan aku menahan pantatnya. Tapi segera dia berkata, “Ssst .. saya akan memberimu kebahagiaan!” Dilanjutkan dengan gerakan memompa dan memutar, saya merasakan semua darah mengalir turun. Keringat membasahi seluruh tubuhnya. Saat aku berciuman aku merasakan dia memompa kewanitaannya. Lalu dia mengepal tubuhku dengan kuat. “Aggh .. agh ..” semua ototnya meregang. Putingnya berdiri dan membungkuk ke mulutku.

Lalu dengan keliaran yang tidak saya bayangkan sebelumnya, saya putuskan puting susu saat saya mengembalikan pukulan itu. “Ah .. terus .. Val .. tetap .. jangan berhenti!” Erangannya semakin membuatku liar. “Lagi .. Val .. lagi .. ini yang ketiga kalinya .. ayo kita ..” dan tanpa bisa menghentikan sperma saya pecah. Rani segera menariknya keluar. Lalu menjilat sperma. Mengapa dia tidak jijik? Senyum manis seakan membaca pikiranku. “Tidak Val aku ingin membuatmu bahagia ..” Rani terjatuh ke pelukanku.

Bogor, Januari 2000

Dear Val,

Anda tidak akan pernah mengerti mengapa saya memilih untuk mengelak. Cintamu membuatku takut untuk menjalaninya. Aku mencintaimu dengan tulus hati saya, sejak kami tinggal bersama kami, jauh sebelum saya mengenal Rio. Tapi saya merasakan perasaan saya karena Anda tidak pernah atau tidak akan mengerti tentang hal itu.

Val saya sayang Anda tahu Anda memilikiku, tapi hanya sisanya yang bisa kuberikan. Ini terus menyiksa saya meski Anda tidak pernah menyalahkannya. Ada sesuatu yang saya tidak mengerti mengapa saya melakukannya. Anda tahu Val? Rio dan Santi punya anak sekarang juga, dan mereka terlihat bahagia, tapi aku tidak bisa menerima kenyataan itu. Aku pergi darimu karena aku tidak bisa membiarkan Santi menyihirku. Anda tahu khan, dia teman terbaik saya dulu? Jadi dia membawa Rio dari sisi saya. Cintaku pada Rio tidak sebesar cintaku padamu, tapi dendamku terhadap Santi tidak pernah mengalahkannya. Saya tidak akan pernah tenang sebelum mereka hancur.

Related Post