Cerita Mesum

NGENTOT DENGAN ADIK SEPUPU

Gua tertarik untuk ceritain pengalaman gua ini,
setelah ngebaca punya
temen-temen yang udah ngirim duluan.
Soalnya pengalaman ini yang tau ya
cuman gua ama yang bersangkutan (adik sepupu gua).

Singkat cerita, gua udah 2 taun nggak ketemu ama adek sepupu gua yang
satu ini, sebut aja namanya Nita, umurnya 19, lulus SMA tapi nggak
kuliah, tinggi kira- kira 168 cm beratnya nggak tau tapi yang pasti
proporsional, rambutnya hitam panjang agak bergelombang, kulit putih
mulus, Chinese Menado soalnya, ukuran bra 34C (gua tau deskripsi ini
penting, kalo nggak susah ngebayanginnya, hehe). O iya, ukuran bra ini
gua taunya belakangan lho, dulu- dulu ya nggak tau.
Gua terakhir ketemu dia summer 96 waktu gua pulang dari Vancouver buat
liburan. Sekarang gua udah kerja kira-kira 4 bulan di satu perusahaan
swasta. Dari sejak gua SMA, Nita ini adek sepupu yang paling deket ama
gua, apa aja pasti diceritain ke gua termasuk pengalaman-pengalaman dia
ama co-conya.Memang si Nita ini anaknya agak-agak nakal dan berani, jadi
nggak heran kalo perawannya ilang waktu masih umur 15. Dan sekarang aja
daripada kuliah dia lebih milih jadi model freelance (sempet masuk
semifinalis di satu majalah ce), tapi belon prof masih amatir lah. Sejak
gua balik dari Vancouver Nita sering jalan-jalan ama gua entah nemenin
gua lunch ato nonton, kalo yang nggak kenal gua pasti nyangkain kita ini
pacaran. Diem-diem gua sih sering juga tergoda ama penampilan fisik Nita
yang sekarang makin bohai aja, dan dia udah punya co sih, seorang
pengusaha muda (bakal nikah ama ce lain). Inilah yang jadi masalah buat
Nita, sering dia stress mikirin co nya yang udah dijodohin ama ce lain
dan ngadu ke gua. Satu malem dia nelfon ke rumah gua and ngajak gua ke
tempat kos dia, katanya lagi kesepian soalnya co nya lagi ada kerjaan di
luar kota. Gua sih sebagai kakak kasian juga, and kebetulan lagi nggak
ada kerjaan jadi ya gua iyain, rencananya sih mau gua ajak ke cafe
ngobrol-ngobrol.
Sampe di tempat kos Nita ternyata dia males keluar, terus ya udah gua
ngobrol-ngobrol aja di kamarnya. Lagi ngobrol-ngobrol eh tau-tau dia
keluarin seperangkat alat yang biasa dipake buat mengkonsumsi salah satu
jenis drugs yang populer di kalangan anak muda (nggak usah gua sebutin
deh apa namanya, yang pasti makenya agak repot dan nariknya bisa PP kalo
nafasnya panjang). Gua sih emang bukan pemake tapi juga nggak asing ama
barang-barang gituan, jadi waktu diajak make bareng ama Nita ya ok-ok
aja. Cukup banyak kita berdua make barang itu sambil becanda- becanda.
Sambil ketawa-ketawa and ngobrol-ngobrol tiba-tiba si Nita ngelepas
T-shirtnya dengan alasan kegerahan, gua sih agak kaget tapi pura-pura
tenang, tapi terus terang dalam keadaan under influence kaya gitu gairah
kelaki-lakian gua jadi bangkit dengan luar biasa, ngomong pun jadi
enteng. Baru sekali itu gua ngeliat betapa bagusnya buah dada Nita,
nggak terlalu gede tapi keliatan kenceng dan menantang untuk diremas.
Sekali-kali tanpa disadari dia kalo gua merhatiin, Nita melakukan
gerakan-gerakan seperti menekan teteknya itu, mungkin dia bener- bener
enjoy.
Akhirnya dia sadar kalo dari tadi gua ngeliatin dia, dan tampaknya
pandangan mata co kalo lagi nafsu itu nggak bisa ngeboongin. Nita
tersenyum sambil mendekatkan badannya dan peluk gua. Gua pun peluk dia
juga, hmm kerasa kenyal banget tetek dia, and putingnya yang ternyata
udah keras itu kerasa di dada gua. Saat itu juga kontol gua langsung
ereksi abis. Nita mendekatkan wajahnya ke gua dan lidahnya dimainin di
bibir gua yang masih terkatup karena kaget dan seneng yang belon ilang.
Gua pun berinisiatif ngebalas permainan lidah dia dengan lidah gua, kita
pun saling mengulum dengan penuh nafsu.
Nita berbisik,” Kak…Nita udah nggak tahan dari kemaren…puasin Nita ya
Kak..”
Gua pun mengangguk dengan antusiasnya. Abis mendesah di kuping gua tadi
Nita melanjutkan permainan lidahnya di mulut gua, sementara tangan gua
pun mulai ngelepasin tali BH. Dia…sadar kalo BHnya sedang gua copot,
Nita dengan tanpa berhenti nge-kiss gua ngelepasin celana pendeknya.
Damn!! dalam hati gua kagum juga ama adek gua yang satu ini, jam
terbangnya pasti udah tinggi. Gua ngelepasin mulut gua dari mulut Nita
buat ngeliat dengan jelas teteknya yang dari tadi gesek-gesek dada gua.
Bener-bener indah! gua remas sejadi- jadinya sambil gua mainin ujung
lidah gua di putingnya.
Nita mendesah, ” Aduhhh kak…sshhhh..aduhhh h..”. Cuman itu yang keluar
dari mulutnya.
Sementara itu gua terusin permainan lidah gua ke arah perutnya yang rata
itu, gua berhenti di bagian pusar dan konsentrasi di bagian itu sambil
ngeremes bokongnya yang padat, kedua tangan gua selipin ke bokongnya dan
pelan-pelan gua lucutin celana dalemnya ke bawah. Detik berikutnya
tampaklah sebuah pemandangan yang luar biasa indahnya. Nita ternyata
tipe ce yang suka ngebiarin jembutnya tumbuh dengan lebat tanpa
tersentuh alat cukur….. Gua elus-elus paha dalemnya dan naik sampe ke
pinggir sisi kiri kanan bibir luar vaginanya. Gua elus-elus vaginanya
dengan dua jari bergerak dari arah bawah ke atas. Sementara itu Nita
meremas-remas sendiri teteknya sambil merem, keliatan banget kalo dia
sangat menikmati permainan ini.
Pelan gua sibak bibir vaginanya dengan jempol dan telunjuk ke arah atas
sampe kelentitnya nongol keluar, terus gua jilatin deh kelentit Nita
pelan-pelan dengan jilatan-jilatan pendek dan terputus sambil tangan gua
yang satunya mainin puting susunya.
Nita makin mendesah, “Iya kak…shhhhh…disit u kak…enak kak..shhhh.”
Tampak keningnya berkerut tanda kenikmatan yang dia alami makin naik ke
level yang lebih tinggi. Gua nerusin permainan lidah gua dengan
jilatan-jilatan panjang dari lubang anusnya sampai ke kelentitnya.
Terasa di ujung idung gua yang sekali-kali nyentuh, vagina Nita mulai
basah, bahkan sebagian cairan vaginanya mengalir sampai ke lubang
anusnya. Sesekali pinggulnya bergetar dibarengi erangan Nita yang makin
keras. Gua pun segera memutar badan gua ke posisi “69”. Walaupun celana
panjang gua belon lepas, gua yakin pasti Nita dengan cekatan melepasnya
dan bener!! Terampil sekali dia ngebuka celana gua dan celana dalem gua
sekaligus dengan satu gerakan dan langsung masukin kontol gua yang udah
tegang dari tadi ke mulutnya yang hangat itu, shit!! kalo gua nggak
bisa kontrol dikit aja…pasti deh gua bakal keluar dalam satu menit,
kuat banget isepan si Nita dan gerakan ujung lidahnya begitu lincah di
bagian bawah palkon gua, kebayang deh geli-geli enaknya…. tapi gua
segera fokus ke jilatan-jilatan gua di vagina Nita yang makin basah aja
apalagi waktu gua masukin dua jari ke lubang vaginanya, saat udah masuk
semua, gua sedikit bengkokin jari gua ke arah atas supaya bisa kena
“G-Spot” dia dengan tekanan yang cukup.
Bener!!!…Nita sedikit menjerit dan pantatnya nyentak ke atas sampe
jari-jari gua yang tadinya di dalem kelepas dan bagian jembutnya
menghantam muka gua. Gua segera kembali masukin dua jari gua dan
melakukan gerakan yang sama…. tapi kali ini gua juga mainin lidah gua
di kelentit Nita yang tampak semakin menonjol hingga gampang dirasakan
untuk diisep, gua isep pelan sambil mainin lidah gua. Nita makin kenceng
and hot aja ngisep- isep kontol gua…duhh Nita… Nita….
Tiba-tiba dia ngelepas isepannya dan mendesah dengan suara yang
tertahan, ” Kak…..Nita udah nggak nahaannn….masukin
kak…shhhhhhh…..s ekarang kak!!…shhhhhh.&quo t;
Tanpa perlu mendengar ” perintah” tersebut untuk kedua kalinya gua dengan
secepat kilat memutar badan gua, gua tekuk kaki Nita ke atas dan tanpa
ampun gua tusukin kontol gua ke lobang vagina Nita yang udah banjir
itu…..
Nita teriak, ” ADUHH KAKK….!!!! Ahhhhhh…” sambil menarik kepalanya ke
belakang dan menggigit bibirnya.
Gua masuk keluarin kontol gua dengan gerakan pelan tapi panjang-panjang,
uhhh enak bener meki Nita ini, basahnya itu bener-benar kerasa hangat di
dalem. Makin lama gua makin cepet gocek kontol gua karena gua sendiri
udah nggak nahan tarik keluar masuk pelan-pelan kaya gitu. Nita
mengerang sejadinya, gerakan pinggulnya mengikuti irama kocokan gua,
sesekali tangan gua mainin kelentitnya, gua usap-usap dengen gerakan
yang sama cepetnya dengan kocokan kontol gua. Pada tahap ini erangan
Nita udah nggak terdengar tapi mulutnya kebuka segede tuh mulut bisa
ngebuka sambil merem kenceng-kenceng, gua bener-bener nggak tahan liat
ekspresi muka adek gua yang imut ini, gua pelanin kocokan gua dan
rebahin badan gua ke depan buat ngelumat bibir dia yang kebuka itu….
Begitu Nita kerasa bibirnya kesentuh lidah gua langsung dilumat abis
bibir gua dan diisep- isepnya lidah gua sampe sedikit kerasa sakit…
Nafasnya bener-bener kaya kuda….gua sendiri juga….dan gua tau nggak
bakal bisa nahan sampe paling lama 2 menit lagi.
Nita mengerang di mulut gua dan detik berikutnya ngelepas ciumannya
sambil menjerit, ” HAADUUHHHHHH……… ADUUUUHHH KAAAK!!…”
Rupanya Mita telah mencapai klimaks, kerasa banget cairan vaginanya
menyemprot dengan lembut di kontol gua beberapa kali dibarengin dengan
kontraksi vaginanya, nggak sampe dua puluh detik setelah itu gua pun
ngerasa bakal keluar…… Segera gua cabut kontol gua yang basah kuyup
dengan cairan vagina Nita itu keluar, gua arahin kontol gua ke lantai,
nggak tega gua nyemprotin sperma gua ke badan adek gua tersayang
itu….. Ada mungkin 5 kali lebih gua nyemprotin air mani gua ke lantai,
nggak selalu gua klimaks seperti itu….dari 5 kali making love mungkin
sekali yang kaya gitu. Gua segera ngebersihin kontol gua dan juga
tentunya tumpahan mani gua yang di lantai itu. Gua liat Nita udah
tergeletak lemas dengan mata terpejam….rupanya klimaksnya begitu kuat
sampe dia tertidur. Gua bersihin vaginanya pake tissue pelan-pelan dan
melap keringetnya pake anduk.Gua segera pake baju karena gua juga
ngerasa capek banget dan nggak mungkin gua tidur di situ. Setelah gua
mengenakan pakaian, gua tengok lagi adek gua tersayang itu dan gua kecup
keningnya dengan penuh kasih sayang… Perasaan gua waktu ngecup
keningnya berbeda dengan kalo gua setelah making love dengan ce-ce lain.Perasaan sayang gua tetep sebagai sayang seorang kakak ke adek, nggak
ada perasaan ingin memiliki sebagai pacar (jangan sampe deh). Gua belai
kening dan pipinya…. Sekali lagi gua kecup pipinya dan gua tarik
selimut buat nutupin tubuhnya yang polos tanpa selembar benangpun itu.
Dalam perjalanan dari kamar Nita ke tempat parkiran mobil gua ngelewatin
beberapa orang yang mungkin aja temen si Nita, mereka ngeliatin gua
dengan tatapan penuh curiga… Mungkin aja mereka denger-denger
dikit…ah gua cuek aja, kagak ada yang tau kalo gua kakaknya ini..pikir
gua. Dalam perjalanan pulang gua segera ngebayangin ce gua, berusaha
ngerasain kalo gua abis making love ama dia, bukan adek gua… Ternyata
bisa walau agak sulit karena ce gua nun jauh di negeri seberang….oh
iya…udah ex tuh… Tapi sempet juga gua berpikiran nakal untuk
ngelakuin itu lagi ama Nita..(dasar co ya).. Tapi hmmm dia kan adek
gua….. Apakah terulang lagi??? Tunggu gua ceritain pengalaman gua
selanjutnya….
Nb: kalo niatnya cuman ngeledekin ato caci maki gua mending batalin aja
deh, kagak bakalan gua tanggepin. Kalo yang pengen sekedar kenalan aja,
gua tunggu..ok 🙂

Related Post