Perkara ini mula berlaku 2 tahun yang lalu, teta[pi masih segar diingatan ku kerana apa yang berlaku dan juga ianya masih lagi berlaku. Saya bekerja sebagai setiausaha pada orang nombor satu tempat saya bekerja.Dianya berbangsa Inggeris. Orangnya dalam lingkungan 50an, tetapi masih tegap dan kacak.Tinggi orangnya,maklumlah...

Aku bekerja sebagai pembantu perawatan kesihatan yang dulunya disebut atendan kesihatan. Sudah lapan tahun aku bertugas di sebuah hospital di utara tanah air. Aku ditugaskan di Unit Kecemasan dan Kemalangan. Di unit ini kerjanya agak berat dan segala macam kes perlu diambil tindakan segera. Apalagi...

Saya seorang pegawai kerajaan yang bertugas di salah satu jabatan kerajaan di Kuala Lumpur. Dengan kedudukan yang agak baik iaitu sebagai orang nombor dua di jabatan tersebut, lebih mudah disebut sebagai Timbalan Pengarah. Sebagai seorang bujang berumur awal 30an dan duduk menyewa seorang diri, jauh...

Aku ingin menceritakan pengalamanku dengan seorang jiranku yang mengandung enam bulan. Suaminya seorang jurujual yang banyak out-station. Bila dia out-station tinggallah Mimi sendirian di rumah. Apartment Mimi terletak sebelah apartmentku. Setiap kali aku keluar dari apartmentku seringkali aku terserempak dengan Mimi yang merupakan seorang surirumah sepenuh...

M4sturbasi tidak hanya dilakukan pria, tetapi juga wanita. Lantas, bagaimana wanita menjalani aksi menyenangkan ini? Memang, wanita suka melakukan masturbasi dengan merangsang daerah G-spot atau menggosoknya sehingga bisa mencapai orgasme dengan mudah. Cara lain, wanita juga menggunakan jari atau mainan seks. Namun yang cukup mengejutkan, wanita...

Saya adalah seorang pria yang berusia 23 tahun dan saya baru saja selesai kontrakku dengan salah satu perusahaan pelayaran luar negeri. Sekarang saya adalah pengangguran sebab saya tidak punya rencana untuk kembali berlayar setelah 2 tahun lamanya. Semua yang saya ceritakan dibawah ini adalah nyata....

Setelah hampir lima tahun aku bertugas di Perak. akhirnya permohonanku untuk bertukar ke negeri asal ku Johor diluluskan. Malangnya bukan di bandar yang aku pohon, tetapi sebuah bandar yang agak asing bagi diri ku. Walau pun aku anak Johor tetapi belum pernah menjejakkan kaki ke...

Nafsu saya telah memanas selama berminggu-minggu. Pikiran ayam terus menyerang pikiran saya setiap saat, trakting saya, membuat pikiran saya mengembara. Meskipun saya telah menjadi istri dan ibu yang setia, ini pikiran mendorong saya untuk tidak lagi mengabaikannya. Setiap pria yang saya lewati di jalan atau bekerja dengan di kantor menjadi hanya ayam. Pisang,...

First sekali jumpa dia kat tempat hiburan, Nama dia Azizah. Dah kenal aku belanja dia minum. Sambil tu borak pasal dia,dia kata bapak dia orang putih, mak orang jepun. Patut la lawa aku kata. Body cun, tetek besar, badan slim macam model. Lepas tu dia...

Usiaku sudah hampir mencapai tiga puluh lima, ya sekitar 3 tahunan lagi lah. Aku tinggal bersama mertuaku yang sudah lama ditinggal mati suaminya akibat penyakit yang dideritanya. Dari itu istriku berharap aku tinggal di rumah supaya kami tetap berkumpul sebagai keluarga tidak terpisah. Di rumah...

Temanku SMA, juga sekolah kami duduk di kelas 2 SMA ( walau tidak 1 sekolah ), suatu malam aku dikejutkan dengan telpon tengah malam buta. Temanku, sebut saja namanya Tisha, nangis2 dan minta bertemu dengaku. Aku katakana, sudah tengah malam, bagaimana mau bertemu? Pun ku...

Aku memasuki maktab perguruan ketika berusia 25 tahun. Oleh kerana keseluruhan pelajar tahun pertama (freshie) berumur dalam lengkungan 19 tahun, maka aku dikira orang tualah. Ramai di kalangan guru pelatih menghormati aku kerana usia aku, termasuk juga pensyarah. Aku dilihat agak matang. Ini menyebabkan aku...

"Waahhh kilat motor kau Li," tegurku sebaik saja sampai ke rumah dan melihat Ali tekun mengilatkan rim motornya. "Eeehh abang dah sampai!" Kata Ali sambil memandang padaku. "Bolehlah kilatkan motor abang sekali" usikku. "Boleh! Apa salahnya, sekali sekala" jawabnya. "Abang masuk dulu laa yeee" kataku sambil melangkah masuk. "Nanti dulu...

Aku menurut arahannya, menuju ke tepi meja dan menunggu arahan seterusnya. Cikgu Khir rapat kepada ku. Tangannya menolak daguku ke atas menghala mukanya. Wajah kami bertentangan. Tanpa sebarang kata-kata, cikgu Khir terus mengucup bibir ku. Aku serta merta sedar bahawa inilah peluang ku untuk bersama...