Cerita Mesum

PANTAT INTAN DIJAMAH AYAH

Intan duduk termenung di atas sofa sambil menangis perlahan. Dia baru saja bergaduh dengan suaminya yang telah keluar pergi bekerja. Teresak-esak dia menahan sebak di atas sofa lembut itu. Intan hanya berkemban dengan tuala saja menunggu suaminya pagi itu dan jika suaminya bernafsu dia akan rela mengangkang atau menonggeng ketika itu juga. Tetapi, bukan saja suaminya memarahinya malahan dia tidak menjamah sikit pun sarapan yang disediakan. Intan tidak sedar pun ketika tuala kembannya terlondeh dek kerana kesedihannya. Tuala kemban yang terlondeh itu akhirnya menyerlahkan kemontokan tubuh bogel Intan yang amat segar dan subur itu. Kulit tubuhnya gebu dan bersih tanpa cemar.
Sememangnya Intan adalah wanita yang amat sempurna kecantikannya. Rambutnya yang paras bahu itu hitam dan sedikit beralun. Matanya bersinar lembut. Pipinya gebu dan licin. Bahu Intan tidak jatuh dan dadanya bidang sederhana. Buah dada Intan yang bersaiz 34C itu amat sempurna sekali bentuknya. Tegang dan bulat. Puting teteknya sederhana dan berwarna merah jambu. Perut Intan tidak leper tapi tidak pula buncit.
Pantat Intan berbulu halus amat tembam dan lembut. Tidak nampak langsung rekahnya walau selalu ditebuk oleh suaminya. Bontot Intan pula tiada tandingannya. Amat padat dan bulat. Malah bontotnya lentik dan lebar. Pehanya pula amat sempurna bentuknya, gebu dan bersih. Begitu juga dengan betis wanita itu yang ibarat bunting padi. Malah pendek kata semuanya amat sempurna pada penglihatan sesiapapun.
Dia menangis di atas sofa sambil berbaring mengiring. Ketika itu memang jelas kelihatan pantat enaknya terkepit di antara peha gebunya. Sesiapapun yang memandang pasti akan dikuasai nafsu demi sekujur tubuh yang maha lazat dan maha subur itu. Selama satu jam dia melayan kesedihannya dan tidak sedar akan kedatangan ayah kandungnya ke rumah. Pakcik Kamal yang mempunyai kunci terus saja masuk ke rumah itu lalu mencari-cari anaknya kerana dia telah biasa bertandang. Tapi hari itu adalah hari bersejarah dalam hidupnya kerana buat pertama kali selepas 18 tahun dia dapat melihat sekujur tubuh telanjang anak kandungnya sendiri.Pakcik Kamal menemui anaknya Intan dalam keadaan bertelanjang di atas sofa di ruang tamu.
Terbeliak matanya melihatkan sekujur tubuh ranum dalam keadaan mengiring yang dengan jelas menampakkan kegebuan peha dan betis Intan. Matanya terus tertumpu ke arah bibir pantat anaknya yang sungguh tembam dan bersih itu. Intan masih tidak menyedari kehadiran ayahnya, malah dia tidak menyedari bahawa tubuhnya dalam keadaan bogel setelah tuala mandinya terlondeh tadi. Pakcik Kamal merasakan mukanya semakin panas dan menjadi merah. Di sebalik seluar dalam zakar Pakcik Kamal mula mengeras dan membesar, penuh dengan nafsu jantan yang mula membuak-buak. Degupan jantungnya semakin kencang. Mana tidak, sudah begitu lama dia tidak melihat tubuh perempuan muda dalam keadaan bogel. Ini kan pula di depan matanya terpampang kesempurnaan tubuh anaknya, Intan yang berusia 28 tahun itu.
Seketika kemudian dia tersedar dari khayalannya, lalu merapati tubuh bogel anaknya yang masih teresak-esak lembut itu. Dia melabuhkan punggungnya ke atas sofa dan serentak dengan itu Intan menyedari kehadiran ayahnya di sisinya. Dalam kesedihan dia tidak menyedari bahawa dia sedang bertelanjang di hadapan ayah kandungnya sendiri. Secara spontan dia terus mendapatkan Pakcik Kamal lalu memeluk erat ayah kesayangannya itu. Buah dada Intan yang mekar membulat itu melekap ke dada Pakcik Kamal membuatkan orang tua itu semakin tidak keruan. Setelah beberapa saat Pakcik Kamal mula bersuara, menangkis sendu anaknya yang sangat manja itu.
“Intan, kenapa sayang?” Tanya Pakcik Kamal lembut sedangakan dadanya berdebar-debar.
Intan hanya tersedu-sedu cuba menahan tangisannya. Sukar baginya untuk berkata-kata tatkala di dalam kesedihan yang amat sangat.
“Kenapa Intan menangis sayang? Beritahu ayah?” Tanya Pakcik Kamal lagi sambil mengusap lembut rambut anaknya yang lembut itu
“Ayah, Intan bergaduh dengan Syuk. Dia marahkan Intan. Dia tak jamah pun sarapan yang Intan sediakan tadi…” Akhirnya gadis manja itu mendapat kudrat untuk bersuara.
Pakcik Kamal lalu memegang lembut muka comel anaknya sambil merenung sepasang mata yang bersinar akibat linangan air mata. Sayangnya terhadap anak gadisnya itu bukan kepalang lagi.
“Sudahlah sayang, jangan menangis lagi. Nanti baiklah jadinya. Ayah tahu Syuk sangat sayangkan Intan. Sudahlah ya manja. Bengkak mata Intan nanti.” Pakcik Kamal memujuk.
Di dalam hati Tuhan saja yang tahu betapa Pakcik Kamal sedang menahan geram ke atas tubuh telanjang anaknya itu. Intan hanya mengangguk-angguk lemah, mengiyakan pujukan ayahnya itu. Dia meletakkan kepalanya dengan manja ke atas bahu Pakcik Kamal sambil mengesat air mata yang masih menitis dengan tuala mandinya. Barulah dia tersedar bahawa ketika itu dia dalam keadaan bogel sambil dipeluk erat oleh ayahnya. Keadaan agak terlewat kerana Pakcik Kamal telah berjaya memberanikan dirinya untuk mengusap-usap lembut buah dada Intan.
Telapak tangannya dapat merasakan betapa lembutnya kulit sepasang buah dada anaknya yang mekar membulat itu. Berdebar-debar Intan kerana dia sendiri pun tidak tahu apa yang patut dilakukan. Hendak dimarahi, itu ayahnya sendiri. Dia tidak mahu memalukan ayah kesayangannya. Hendak dibiarkan, rasa bersalah pula. Intan membuat keputusan untuk membiarkan saja dengan harapan ayahnya itu menyedari kesalahan berbuat begitu terhadap anak kandungnya sendiri. Dia tidak tahu bahawa harapannya itu kian pudar setelah Pakcik Kamal semakin berani lalu mula menggentel lembut puting tetek Intan yang berwarna merah jambu itu. Diulinya puting susu yang comel itu dengan lembut sehingga menyebabkan ia menjadi semakin tegang.
Selama lima minit Pakcik Kamal mengusap, membelai dan menggentel buah dada Intan. Di sebalik seluar dalamnya zakar Pakcik Kamal semakin mencanak kekerasan. Dia mula merasakan alat pembiakannya itu berdenyut-denyut dan menyantak-nyantak. Dada Pakcik Kamal berdegup kencang menahan nafsu. Kepedihan yang dirasakan di zakarnya membuatkan dia tidak tertahan lalu dengan selamba dia membuka kancing dan zip seluarnya. Seterusnya dia melondehkan seluar dan sekaligus seluar dalamnya sekali. Batang zakar Pakcik Kamal yang dari tadi seperti meronta untuk dibebaskan kini telah mencanak penuh kekerasan di depan mata anaknya sendiri.
Kini Intan dapat melihat dengan jelas kemegahan batang konek ayahnya yang sesungguhnya amat besar itu. Takuk kepala zakar Uncle Kamal mengembang penuh sehinggakan lubang kencingnya terbuka. Urat-urat zakarnya menegang membuatkan zakar itu menyengguk-nyengguk dan mencanak-canak. Intan dapat melihat dengan jelas betapa besarnya kantung telur zakar ayah kandungnya itu. Itulah zakar yang terbesar yang pernah dilihat seumur hidupnya.
“Ya allah…! Besarnya batang zakar ayahku ni…” hati Intan berbisik bimbing…

Dalam keadaan anaknya yang tergamam itu dia mengambil kesempatan lalu dengan lembut dia menarik tangan kanan Intan ke arah zakar kemegahannya itu. Dibuatnya supaya tangan Intan menggenggam batang pembiakannya lalu dia membantu tangan Intan mengusap-usap lembut batang itu dengan urutan atas-bawah. Setiap kali genggaman Intan tiba ke arah takuk kepala zakar setiap kali itulah ia mengembang dengan sebesar-besarnya. Telapak tangan Intan yang lembut itu mengusap kulit batang zakar Pakcik Kamal sehingga akhirnya lubang kencing orang tua itu menerbitkan cecair pekat air mazi.
Dengan penuh nafsu Pakcik Kamal memegang muka comel Intan lalu merenung sepasang mata ayu anak gadisnya itu. Secara selamba dia merapatkan bibirnya kepada bibir Intan lalu mengucup lembut bibir muda itu. Tangan Intan pula dengan otomatik mengusap batang ayahnya. Pakcik Kamal sudah mula menghisap lidah Intan yang manis itu sambil tangannya berterusan membelai buah dada Intan yang sempurna bentuknya itu. Setelah Pakcik Kamal puas menghisap lidah Intan dia mula berdiri megah di depan anaknya yang masih duduk itu.
Dengan tanpa rasa malu dia menyingkap bajunya, dan melondehkan terus seluarnya. Di hadapan mata Intan kini terserlah tubuh bogel ayah kandungnya sendiri. Tubuh Pakcik Kamal sebenarnya masih tegap. Tapi apa yang menarik mata Intan adalah batang pembiakan ayahnya itu. Ia besar dan gemuk. Dua kali ganda saiz zakar suaminya, Syuk.Dalam keadaan Intan yang sedang duduk itu Pakcik Kamal merapati lalu kini kepala zakarnya berada betul-betul di hadapan bibir mungil Intan.
“Nyonyot sayang. Nyonyot zakar ayah, sayang.” pinta Pakcik Kamal dengan nada memujuk.
Intan yang seperti dipukau itu merapatkan bibirnya ke arah kepala zakar Pakcik Kamal lalu mengucup lembut lubang kencing yang melekit dengan air mazi itu. Seketika kemudian masuklah batang zakar seorang ayah ke dalam mulut anak kandungnya sendiri. Mulut Intan dirasakan begitu lembut dan suam. Lidah Intan yang mengampu sebelah bawah batang zakar Pakcik Kamal dirasakan begitu lembut dan enak sekali. Sambil mengulum dan menghisap zakar besar ayahnya Intan mengusap dan membelai lembut kantung telur ayahnya yang amat besar itu. Sepasang telur zakar Pakcik Kamal dirasakan begitu berat sekali.
Di dalam hati Intan terdetik betapa banyak dan pekat air mani yang tersimpan di dalam kantung itu. Intan seterusnya menyonyot batang ayahnya sambil memaut punggung orang tua itu sehingga menyebabkan Pakcik Kamal menggeliat menahan kenikmatan. Tidak mahu dia terpancut cepat lalu membazirkan air benihnya Pakcik Kamal menarik lembut kepala Intan supaya mulut anak gadisnya itu terpisah dari zakarnya. Sekali lagi Pakcik Kamal merenung lembut anak gadisnya yang sungguh comel itu. Dia mendirikan anaknya yang sedang duduk tadi lalu memeluk erat tubuh montok anak kesayangannya.
Seketika kemudian dia mendukung Intan lalu membawa tubuh telanjang itu masuk ke dalam bilik kelamin anaknya dan menantunya itu. Pakcik Kamal merebahkan tubuh bogel Intan di atas katil lalu dengan berhati-hati membalikkan tubuh Intan supaya dia meniarap. Di hadapan mata Pakcik Kamal terserlah kesempurnaan bentuk tubuh anaknya dari belakang. Bontot Intan yang gemuk dan padat itu membuatkan kegeraman Uncle Kamal tidak dapat dikawal lagi. Bontot anaknya itu semula jadi lentik dan padat. Tidak kelihatan langsung lubang dubur tempat anak gadisnya berak. Yang kelihatan hanya bibir pantat Intan yang menembam terkepit di antara peha gebu perempuan subur itu. Intan pula hanya membiarkan ayahnya menikmati pemandangan tubuh indahnya tanpa bersuara apa-apa.
Pakcik Kamal mula naik ke atas katil ke atas peha Intan yang putih gebu itu. Dengan lembut dia menggunakan kedua-dua belah tangannya untuk membuka belah bontot yang amat padat dan montok itu. Demi terserlah sahaja simpulan dubur Intan dia mendengus. Hatinya berkata betapa comelnya simpulan dubur yang dilalui najis berak Intan setiap hari itu.
“Sayang, comelnya bontot anak ayah! Tengok dubur anak ayah, bersihnya. Tengok bibir pantat dia, tembamnya!” Dengan selamba Pakcik Kamal memuji kecomelan bontot subur Intan.
Intan berasa sedikit terharu dengan pujian ayahnya terhadap alat kelamin perempuannya. Tetapi dia juga sudah biasa dengan setiap pujian setiap lelaki yang berjaya menikmati tubuhnya. Pakcik Kamal mengusap dan membelai bibir pantat Intan. Kulit lembut pantat Intan mula mengeluarkan lendir wanitanya akibat diusap sedemikian rupa.
Tanpa rasa jijik walau sikitpun Pakcik Kamal merapatkan mukanya kepada belah bontot Intan lalu menghidu bau lazat alat kelamin Intan. Kemudian Pakcik Kamal dengan lembut mengucup simpulan dubur anaknya yang berwarna coklat muda itu. Dari situ dia menjulurkan lidahnya lalu menjilat bontot Intan dari kelentit pantat Intan sehingga ke simpulan dubur anaknya itu. Berkali kali dia mengulangi jilatan tersebut hingga pantat subur Intan mengeluarkan lendir dengan banyak dan pekat.
Pakcik Kamal sungguh geram dengan ketembaman punggung Intan lalu meramas semahu-mahunya lemak bontot yang maha padat itu. Intan pula sudah mula dirundung nikmat lalu menyeru-nyeru nama ayahnya dengan amat manja sekali.
“Aaahh…ayahhh…eerrghh…lagi..lagii..jilat lagiii..ayahhh…!” rengek Intan kesedapan…

Dengan nafsu jantan yang tidak lagi dapat dikawal Pakcik Kamal lalu naik ke atas bontot lebar Intan lalu menggesel-geselkan batang zakarnya sambil dikepit oleh lemak bontot Intan. Air mazi Pakcik Kamal semakin banyak keluar.
Dengan manja dia bertanya. “Intan anak ayah, nak tak ayah manjakan Intan? Nak tak ayah belai Intan?” Intan pula merengek manja, penuh dengan kerelaan.
“Nak, ayah. Intan nak ayah manjakan Intan sangat-sangat. Intan nak ayah belai Intan.” balas Intan dengan rengekan manja.
Sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu Pakcik Kamal meminta izin sekali lagi. “Intan, izinkan ayah menikmati Intan? Izinkan ayah menebuk isi pantat anak ayah ya sayang?”
Intan menjawab lemah, tetapi bernafsu. “Intan izinkan, ayah. Jamahlah bontot dan pantat Intan. Intan kan anak ayah. Ayah boleh buat apa saja pada Intan. Tebuklah pantat anak ayah. Jamahlah isi bontot Intan, ayah.”

Pantat Intan terdedah untuk dijamah oleh ayahnya sendiri…
Serentak dengan keizinan itu Pakcik Kamal menekan lembut takuk kepala zakarnya membelah bibir pantat Intan. Pantat tembam Intan mula merekah lalu membenarkan takuk kepala zakar yang amat besar itu melepasi bibir pantat yang sungguh tembam itu. Sedikit demi sedikit Pakcik Kamal menyumbatkan kepanjangan batang zakarnya ke dalam isi pantat anak kandungnya sendiri. Tidak dapat dibendung lagi rasa enaknya tatkala kulit zakarnya menggesel isi pantat anaknya yang maha lembut itu. Zakarnya menyengguk-nyengguk membuka ruang lebih dalam untuk diterokai. Intan semakin menonggek akibat disumbat sedemikian rupa. Secara tidak disedari kantung telur zakar ayahnya akhirnya melekap di celah bontot subur Intan. Sedarlah Intan ketika itu bahawa zakar ayahnya telahpun santak ke pangkal. Takuk kepala zakar ayahnya yang amat besar itu telahpun berjaya sampai ke dasar lubuk pembiakan Intan yang maha subur itu.
Tertonggek Intan dibuatnya ketika zakar Pakcik Kamal santak ke dasar bontotnya. Mata Intan terbeliak dan kepalanya terdongak. Mulut Intan ternganga dan lidahnya terjelir. Tidak pernah dia merasakan kepadatan sedemikian rupa. Zakar ayahnya yang amat besar itu sungguh padat sekali di dalam genggaman isi pantatnya. Pakcik Kamal pula secara spontan meraung kenikmatan.
“Aaarrghh…masya allah…nikmatnyaaa..lubang pantat anak ayah ni..” Pakcik Kamal meraung kenikmatan…

Baca Juga: Seks Kilat yang Kulakukan dengan Cewek Selingkuhan di Kamar Mandi Kos

Mana tidaknya, seperti dalam mimpi koneknya kini berada sepenuhnya di dalam tubuh perempuan muda yang maha subur. Menggeletek dia menahan nikmat. Kaki Pakcik Kamal tergeliat-geliat menahan kegelian di hujung zakarnya yang kini begitu hampir dengan mulut rahim anak kandungnya itu. Dua manusia itu dalam keadaan yang sungguh memberahikan. Kelihatan Pakcik Kamal memaut erat tubuh montok Intan yang akan dilanyaknya sebentar nanti. Intan pula terkangkang cuba membiasakan diri dengan zakar sebesar itu.
Setelah satu minit Pakcik Kamal membiarkan koneknya dalam genggaman pantat subur Intan dia mula melenyek-lenyek bontot padat itu. Lenyekan itu menyebabkan koneknya menyantak-nyantak isi pantat subur Intan. Intan pula masih ternganga-nganga kenikmatan. Pakcik Kamal kini memulakan henjutan ke dalam pantat subur anak kandungnya itu. Perempuan montok itu lalu tertonggek dan terkangkang akibat disondol sedemikian rupa. Setiap kali dia menarik kepanjangan zakarnya dia dapat melihat bibir pantat tembam Intan tertarik bersama. Itu menandakan betapa padat isi pantat anaknya itu. Zakarnya pula kini diselaputi lendir nafsu anaknya. Melekit-lekit dirasakannya namun nikmatnya tidak tercapai dek akalnya lagi. Inilah tubuh yang paling enak yang pernah dijamahnya. Daging bontot Intan yang berlemak itu amat lazat dan enak. Meleleh-leleh air liur Pakcik Kamal semasa menghenjut dan melenyek bontot gemuk anaknya itu. Mereka berdua sudah mula tanpa malu meraung-raung kuat. Nikmat zina yang dirasai tidak terperi lagi. Mereka kini ibarat sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk menghasilkan baka.
Meleleh-leleh air liur Pakcik Kamal kerana dia dapat merasai betapa lazatnya isi pantat anaknya itu. Ditebuknya lubang pantat anaknya sepuas-puasnya. Dirodoknya lubang apam anaknya semahu-mahunya. Kedinginan pendingin hawa menambahkan kelazatan mengawan mereka. Pakcik Kamal sudah mula meraung-raung dengan raungan untuk memancut. Kelazatan isi bontot perempuan Melayu sejati itu telah merangsang penghasilan air mani yang begitu pekat dan banyak. Intan menyedari bahawa pasangannya sudah hampir untuk menabur benih lalu merapatkan peha montoknya supaya kepitan dan genggaman pantatnya menjadi bertambah padat. Intan juga menonggek-nonggekkan bontot lebarnya sambil merendahkan bahunya dan mendongakkan kepalanya. Dia tahu perbuatan seperti itu membuatkan lubang pantatnya condong ke atas dan akan membenarkan zakar pasangannya tersumbat sedalam-dalamnya ke dalam lubuk pembiakannya.
Demi saja Intan berbuat begitu Pakcik Kamal memaut erat punggung lebar anaknya dengan sangat erat. Dia menyantakkan batang pembiakannya semahu-mahunya dan sedalam-dalamnya. Nafsu Pakcik Kamal sudah tidak terkawal. Menjerit-jerit dia tatkala benih buntingnya sudah terlalu hampir untuk memancut keluar.
“Aaarrghh….aaarrrhhkk…Intannn..pantat anak ayah ni ketat sungguhhh…eerrgghh..!!! Menjerit-jerit Pakcik Kamal seperti orang gila.

Dengan penuh nafsu dia menginginkan supaya anaknya itu mengandung. Mengembang penuh zakarnya bila dia membayangkan Intan akan mengangkang memberanakkan adiknya sendiri. Sambil berbisik Pakcik Kamal meminta izin Intan untuk menabur benih. Intan yang dalam keadaan separuh sedar akibat kelazatan hanya mampu menggangguk memberi izinnya.
“Ayah pancut la air mani ayah tu dalam lubang pantat Intan. Intan izinkan, ayah. Biarlah Intan mengandungkan zuriat ayah ni. Benih Ayah akan menjadi adik Intan juga…” Intan memberikan lampu hijaunya.

Lampu hijau sudah diberi. Apa lagi, Pakcik Kamal mula melenyek dan melenyek dan melenyek lagi dengan padu dan ganas dan serentak dengan itu menyemburlah air mani seorang ayah ke dalam lubuk subur anak kandungnya.
“Aaarrghh…aarrghhh..aahhhkk…Ya Allah…Dah pancuttt..! Dah pancuttt..!!! Air mani ayah dah memancut..sayangggg…” merengek-rengek Pakcik Kamal dengan penuh terharu bila berjaya membuntingkan anaknya sendiri…

Menggeletek Pakcik Kamal menyembur-nyemburkan benih maninya ke dalam Intan. Dia menyantak-nyantak lubang pembiakan anaknya itu supaya benih buntingnya terpancut jauh ke dalam lubuk pantat anaknya yang amat subur dan ranum itu. Terbelalak matanya merasai kelazatan membuntingkan anaknya sendiri. Bayangkanlah kenikmatannya ketika itu menabur benih ke dalam pantat anaknya sendiri sambil memaut erat bontot gemuk dan subur itu. Kaki Pakcik Kamal kejang sambil punggungnya terkemut-kemut mencerat segala simpanan benih subur ke dalam pantat subur anaknya.
Intan yang belum pernah merasai pancutan sehebat itu tertonggeng dengan begitu comel sekali sambil kepalanya terdongak dan matanya terbelalak. Mulut Intan terlopong luas sambil lidahnya terjelir-jelir merasakan kederasan pancutan nafsu ayahnya.
“Aaagghh….eeergghhh…baa..baanyakk…banyaknyaa..air mani ayah nii…Mesti Intan akan mengandung ni…!” merintih-rintih Intan kesedapan yang maha lazat…

Akibat pancutan nafsu yang membuak-buak tidak terkawal itu akhirnya Intan sendiri kejang kepuasan. Menjerit-jerit dia ibarat seorang gadis yang sedang dibuntingkan. Menitis air mata Intan tatkala ayah kandungnya sendiri menyemburkan benih anak ke dalam tubuh matangnya. Dek kerana kelazatan punggung tembam Intan, ayahnya menyemburkan lebih sepuluh das pancutan mani. Tidak pernah dia merasakan pancutan sebegitu deras dan banyak. Benihnya pula kali ini amat pekat dan putih. Pancutan air maninya sebegitu hebat sehinggaPakcik Kamal sendiri boleh mendengar semburan bunting itu jauh dari dalam lubuk pantat anaknya yang lembut dan lembab itu.
Dalam keadaan menonggeng begitu Intan telah terkencing dengan begitu banyak sekali. Katil kelaminnya kini telah lembab akibat dikencingkan gadis manja itu. Benih-benih subur Pakcik Kamal yang amat pekat dan subur itu kini berlumba-lumba mencari telur-telur pembiakan Intan yang sememangnya sungguh subur itu. Salah satu daripada benih Pakcik Kamal itu berjaya menjumpai telur subur anaknya lalu terus bersenyawa dengannya. Terbelalak mata Intan ketika dia merasakan telurnya telah disenyawakan. Bontot Intan yang gemuk padat itu mengembang-ngembang akibat proses pembuntingan tersebut. Kelak Intan pasti akan membuncit dan memboyot mengandungkan adik kandung dia sendiri. Dia terjelepuk kepuasan di atas bontot lebar anaknya sambil mendengus kenikmatan dan kelazatan..
“Aaahhh..bagusss..akhirnya berjaya juga aku buntingkan anak gadis aku sendiri..Padan muka kau Syuk kerana abaikan isteri yang subur seperti Intan ni. Padan muka kau….” hati Pakcik Kamal berbisik kepuasan sebelum tubuhnya terbongkang lesu menindih belakang tubuh Intan.
Ketika itu pintu ruang tamu perlahan-lahan terbuka dan sesusuk tubuh tegap menjengah masuk….Suami Intan, Syuk sudah pulang kerja. Matanya terbeliak melihat persenyawaan ayah dan anak yang baru sahaja selesai di hadapan matanya…

Related Post