RUANG DOSEN SAKSI CINTA KITA

cerita mesum

RUANG DOSEN SAKSI CINTA KITA

Pengalaman ini terjadi sekitar 15 tahun yang lalu. Saya baru saja lulus SMA dan sedang bersiap untuk mendaftar di perguruan tinggi. Saya pria yang cukup tampan, pintar, dan menengah. Panggil saja aku, Budi

Sementara di SMA, saya punya teman yang selalu bermain bersama. 4 anak laki-laki dan 7 perempuan. Sebagian besar teman saya kuliah di luar negeri karena sekolah saya adalah sekolah elit di kota J yang menghasilkan siswa dengan hasil pascasarjana yang baik.
Karena saya berasal dari keluarga kelas menengah, pilihan sekolah untuk LN menjadi tidak mungkin. Dari kelompok kami hanya 3 teman perempuan yang meninggalkan saya. Kami bingung kemana harus pergi, tapi akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke kota B yang memiliki beberapa perguruan tinggi swasta dan negara ini cukup terkenal.
Saya, Rika, Nova, dan Jenni memutuskan untuk masuk bersama ke kota B. Di sinilah petualangan kita dimulai. Kami berkumpul di rumah Jenni dan orang tuanya meminjamkan mobil untuk kami pakai. Kami sering berkelompok dengan meminjam mobil orang tua dan kadang-kadang menginap beberapa hari di luar kota. Jadi ketika kami pergi, orang tua dari teman-teman saya dengan tidak jelas membiarkan anak perempuan mereka pergi ke kota B dan menghabiskan tiga malam di sana.
Semua liburan kita bilang.
Perjalanan ke kota B berjalan lancar dan kita menghadapi ujian dengan keyakinan tinggi. Maklum, kita semua termasuk yang berotak kurus. Sore hari setelah kami menyelesaikan ujian masuk, kami segera mencari penginapan yang terkenal dengan daerah sejuk di sekitar kota B. Kami menyelesaikan administrasi dan langsung menuju kamar kami.
“Wah, ternyata kamarnya bagus juga! Ada ruang tamu lain,” kataku. “Budi, kamu tidur di sofa aja yah! Kami berdua tidur!” Kata Nova. “Baiklah … Cheat … kali ini aku tinggal bersama wanita di satu ruangan! Siapa tahu …” keluhanku. “Aku mau ..” Jenni berkata sambil mendorong tubuhku menuju sofa.
Kita semua jatuh pantat kita di sofa sambil unwinding. Setelah berbicara selama setengah jam tentang soal ujian siang ini, kami bergantian untuk mandi untuk menyegarkan diri. Kami juga memesan makan malam dari layanan kamar karena kami terlalu lelah untuk pergi makan. Rika akan ke sini besok pagi dan bertemu di kota B. Dia sudah masuk ujian masuk seminggu yang lalu. Pilihan universitas berbeda.
Oh ya, saya belum menjelaskan kemunculan teman-teman saya. Rika: Gadis ini pemalu dengan tubuh kecil yang sangat cantik. Saya tahu ini karena Rika sangat suka memakai gaun yang menunjukkan lekuk tubuhnya. Bangku berukuran sedang, 34B (saya tahu setelah melihat BH-nya dan BH lainnya nanti). Kecil imut adalah kesan yang dia berikan. Senyumnya begitu manis.
Nova: Gadis ini juga kecil tapi dengan dada yang terlihat jauh lebih besar dari milik Rika. Ukuran bra 34C. Mulutnya kecil dengan bibir tipis yang memberi senyum menggoda. Hampir semua anak laki-laki di sekolah saya mengejarnya. Manis dengan payudara besar. Siapa yang tidak tertarik?
Jenni: Seorang gadis jangkung yang suka memakai baju longgar dan berjiwa bebas. Menyenangkan bertukar gagasan, cerdas, dan tomboi kecil. Itu adalah olahraga yang hebat dan sangat bagus di bola voli. Terbaik untuk menjadi lawannya di lapangan. Posisi saya sebagai tosser sering membuat saya tetap di depan jaring dan bertatap muka dengan Jenni. Posisi siap menerima bola dan kemeja longgar kerap mengganggu konsentrasi saya di lapangan.
Jenni: “Apa yang kamu lakukan? Baru jam 6 kita selesai makan malam.”
Nova: “Kami bermain kartu aja yuk”
Budi: “apa kamu membawanya?”
Nova: “bawa aku Rika, ayo kita main poker aja pakai uang tiruan aja, sebut saja taruhannya.”
Kami bermain selama satu jam saat Nova mengetuk.
Nova: “Nggak menyenangkan ya .. bosan .. bagaimana kalau dibuat lebih seru?”
Budi: “Maksudmu, Nov?”
Nova: “Strip poker !!”
“Crazy you, Nov!”
Nova: “Kaga berani?”
Saya kembali tercengang dengan keberanian gagasan Nova.
Jenni: “Siapa yang takut? Beraninya kau punya Budi!”
Pipiku memerah dan terasa panas. Ada juga rasa malu.
Glek .. aku menelan ludah. Mungkin saja dua gadis cantik cantik itu akan telanjang di hadapanku.
Nova: “Jangan berani, Bud? Diam saja. Malu yah telanjang di depan cewek?”
Wow, otak saya berputar cepat. Harus memikirkan semua kemungkinan. Jangan biarkan saya kalah dan tidak melihat cewek telanjang.
Budi: “Dare! Tapi kalau begitu curang, kaga berani buka nyata!”
Nova: “Jika ada yang berani kita buka, kita semua terbuka secara paksa! Apakah kamu setuju?”
Kami semua mengangguk setuju.
Jantungku berdegup kencang dan kegelapan mulai mengeras karena kemungkinan kejadian itu terlihat.
Budi: “ya dah dah .. aturannya bagaimana ya nov?”
Nova: “Kita semua punya modal 1000. Taruhannya adalah setiap pengganda 10 dan yang terbesar 100. Jika modal 1000 habis, baju gadai untuk 500. Setuju?”
Kita semua setuju.
Budi: “Kami bermain sampai kapan? Sampai satu orang telanjang atau sampai telanjang?”
Nova: “Sampai semua bugil telanjang! Biarlah adil !!”
Jenni: “Baiklah, tapi kasihan Budi dong. Dia hanya punya tiga baju. Arti hanya kaos, celana dan celana dalam.
Kami cewek berlebih bra. ”
Nova: “Iya iya … ya mari kita bersikap adil, kita semua melepas BH deh.”
Nova segera dengan cekatan melepaskan bra merah terangnya tanpa melepaskan kaus dan melemparkan bra ke wajahku.
Bau BH memenuhi hidungku. Aku tidak menyadari bra kedua mendarat di wajahku. Ini milik Jenni.
BH dengan warna skin cream.
Hahahahaha … kita juga tertawa bersama.
Nova: “Mari kita mulai! Benar, Bud? Kita masing-masing hanya punya modal 3.”
Budi: “tunggu sebentar .. baju yang sudah dilepas bisa dipakai lagi ga?”
Nova: “Hmm … TIDAK UP! Ada apa, kamu tidak bisa menggunakannya lagi!”
Budi: “Kalau sudah bosan kalah lagi bagaimana? Uangnya hilang!”
Nova: “Banyak dari Anda, Bud! Bagaimana kabar Jen?”
Jenni: “Bisa dipegang-sama sama menang. Tunggu selama 1 menit!”
Ngomong-ngomong ya peraturan … tapi otak saya sudah mulai pindah ke alat kelamin ..
“Pegang ah doang ah ah ah, bagaimana kalau dadanya mengisap-hisap!”
Nova: “Yuck you, Bud …. Mau dong !!” Dengan suaranya yang manis sambil melirik naughly padaku! ”
Jenni dan Nova tertawa terbahak-bahak.
Nova: “Tapi jika Anda telah telanjang dan hilang, Bud? Saya mengesahkan titit yah !!”
Jenni: “Saya ingin mengisap titit Budi!”
Sama sekali tak terduga 3 tahun bersama di SMA, saya juga tidak mengira teman saya nakal juga.
Permainan dimulai.
Keterampilan bermain poker strip di komputer ternyata sangat berguna.
Jenni segera kehilangan modal awal sehingga harus menggadaikan modal berikutnya.
Jenni hendak membuka celananya, tapi dicegah oleh Nova.
Nova: “Nah kaga boleh jadi celana nentuin yang terbuka. Budi, apa yang kamu mau Jenni buka?”
Wow, terima kasih Nova !! Aku ingat bahwa mereka berangkat dari BH, tentu saja dengan melepas kaus itu, dada Jenni akan terbuka.
Budi: “Tentu saja t-shirt, kapan lagi bisa melihat payudara dari dekat!”
Jenni dengan malu-malu mulai melepaskan bajunya dan segera menutup putingnya dengan satu tangan.
Saya kagum dengan pemandangan indah yang terlihat. Strip poker animasi di game komputer tidak seindah itu
Pemandangan terlihat.
Nova: “Jen .. dimana bisa ditutupi dadanya terbuka! Please!”
Nova segera menghubungkan tangan penutup payudara.
Jenni sedikit memberontak saat wajahnya memerah. Jenni tertarik pada tangannya,
Menampilkan payudara terbuka dan menggantung indah di depan wajahku. Glek .. aku menelan ludah.
Jenni: “Bud, diam dong .. Waktu buka gitu buka dadaku.”
Jenni dan Nova tertawa. Hal ini membuat Jenni begitu santai dan pasrah dadanya diplester dengan jelas.
Nah kalau mereka serius seperti ini, lebih baik kalah. Mengingat kekalahan itu terus berlanjut, titit saya akan tersedot selama 1 menit setiap kekalahan.
Hahahaha .. otakku juga kotor.
Lalu permainan berlanjut. Segera saya membuat diri saya telanjang.
Celana dalam saya terbuka perlahan menunjukkan titit yang telah mengeras sejak terakhir.
Saat itu, Nova, dengan payudaranya hanya montoknya tinggal celana.
Kedua gadis itu memperhatikan celana dalamku dengan hati-hati sambil menahan nafas menunggu tititaku terlihat sepenuhnya.
Nova: “Wow itu susah, Bud! Bagus lho bentuknya!”
Budi: “Seberapa keras … lihat dua pasang payudara yang bagus!”
Ternyata Nova tidak tahan lagi. Saya segera memukulnya dan mengarahkan titit saya secara langsung.
Nova mulai mengocok tit saya dengan sesekali menjilat. Tentu saja saya tidak tinggal diam.
Tanganku mulai meremas payudara Nova yang sedang.
Tidak cukup dengan meremas, akhirnya aku meraup payudara kiriku dan mulai mengisapnya.
“Ahh .. enak banget, Bud terus hisap ..”
Sambil mengisap payudara Nova, tanganku mulai melepaskan celana dalamnya. Karena saya tidak ingin melepaskan isap, tentu saja melepaskan celana dalam jauh lebih keras. Nova membantu dengan melepaskan celana dalamnya sendiri.
Tititku yang menjadi terpisah dari pegangan Nova, segera disambut Jenni dengan kulumannya.
Apa mimpi malam itu? Kedua gadis itu sudah mengisap titit saya.
Kami pindah ke tempat tidur. Aku berbaring di tempat tidur dengan titit langit-tinggi.
Nova terus memberikan payudaranya untuk isap saya dan Jenni kembali menyedot titit saya.
Tanganku mulai melakukan gerilya ke vagina Nova. Basah. Licin.
Saya mulai menggesekkan jari saya ke klitorisnya. Licik
Nova mendesah dengan senang yang ia alami di bawah.
Jenni yang melihat Nova mengalami kenikmatan, mengubah posisi pantatnya ke wajahku.
Body jenjang memang membuat posisi hampir 69 sangat mudah terjadi.
Tanganku mengusap vagina Jenni yang juga sangat basah. Tangan kiri di vagina Jenni, tangan kanan di vagina Nova.
Kukocok keduanya dengan kelembutan yang tumbuh lebih cepat.
Jenni dan Nova blingsatan dibuat. Jenni bergetar hebat sampai dia melepaskan payudaraku dan mengerang
Panjangnya sangat seksi. Nova diikuti dengan teriakan yang tak kalah seksi.
Keduanya jatuh ke kanan kiriku dengan lemas.
Saya sudah tegangan tinggi tidak mau diam. Aku pergi ke Nova dan membuka selangkangannya.
Terlihat sangat bersih pussy indah. Rambut halusnya sangat seksi.
Aku mulai menggosokkan kepala tititaku ke vagina Nova. Ah … .. apik dan bagus.
Aku belum pernah merasakan kenikmatan seperti ini sebelumnya.
Nova yang mulai merasa senang, mulai bereaksi dengan menggerakkan pinggulnya ke irama gesekan.
Nova semakin mengoceh … “Oohhh … aahhh … ohh..saya … tuhan … .. Bud benar-benar Bud”
“Keep Bud … Delight … ahhh … aahhHHH …. .AAAHHHHHH … Gila .. sangat bagus Titit lu Bud !! Aku pernah ke sana”
“Gesit baru aja dah bagus gini yah, Bud … bagaimana kalasukin yasuk? Masuk deh Bud ..”
“Serius lu, Nov? Lu ingin aku jadi perawan? Aku benar-benar gairah.”
“Yeah, Bud … aku ingin merasakan titit lu di dalam diriku … bagus di luar, apalagi di dalam.”
Saya tidak berpikir lama lagi .. segera mencoba masuk ke vagina Nova.
“Oww .. perlahan Bud .. sakit tau !!”
“Ok, Nov .. saya melambat”
Perlahan kepala tititku mulai tenggelam di vagina Nova.
Terasa macet. Saya tidak berpengalaman memikirkan mengapa tidak di yah?
“Nov, sudahkah kamu masuk?”
Nova mulai meringis kesakitan, “Saya tidak berpikir begitu … tapi tetaplah terus.”
“Lu yakin, Nov? Saya rasa ini sangat menyakitkan.”
“Teruslah pergi, Bud, aku hanya ingin menyita lu di dalam diriku.”
“Iya saya sudah .. saya tetap nih ..”
Dengan tiga buah polong keras disertai erangan Nova, titrasi saya akhirnya masuk sepenuhnya.
“Wow .. Nova … saya rasa titit saya dah masuk semua ya”
“Ya .. Bud …” sambil menahan rasa sakit “hening dulu, Bud .. jangan digerakin dulu .. aku masih rada sakit ..”
Ahh .. kenikmatan vagina perawan .. titit saya terasa benar-benar diremas oleh vagina Nova yang sempit.
Tanpa menyadarinya, saya mulai menggerakkan pantat saya pelan.
Masuk perlahan.
Nova mulai bernafas teratur dan mulai menikmati kocokan lembut di vaginanya.
“Perlahan yeah Bud … masih sakit tapi sudah bagus ya ya … vagina saya benar-benar terisi penuh titit lu”
Jenni yang telah menonton menunjukkan pandangan tak percaya.
“Gila lu keduanya .. benar-benar sial ya?”
Jenni mendekati tempat kejadian dan mengamati dengan saksama.
“Gila .. gila .. titit lu benar masuk ke vagina Nova, Bud!”
“Ya Jen .. Bagus kok .. Nova vagina .. aku bisa kecanduan ngentot nih.”
Tiba-tiba ada keinginan yang luar biasa untuk segera sampai ke sini .. Aku mempercepat goyahku.
Nova bahkan lebih mendesah menggila. “Ahhh … Ohhh … Ahhh … Ohhh … Bud .. aku mau lagi ya”
“Barong Nov .. aku juga mau ..”
Di kepala saya saya tidak ingat pelajaran Biologi, jika sperma memenuhi telur akan menghasilkan zygot yang akan berkembang menjadi bayi.
“Ayo .. Bud … kita bbaaareeennggg ….”
Croootttt … croottt .. croottt … Tiga kali aku menyemprotkan air mani ke rahim Nova.
Ahh … ini adalah perasaan yang indah … kenikmatan bercinta dengan seorang gadis muda yang cantik.
Masturbasi sama sekali berbeda. Hubungan langsung lebih menyenangkan. Aku langsung jatuh lemas ke samping Nova.
Jenni yang melihat pertunjukan live bagaimana cara bereproduksi mulai mendekati titit saya lagi dan mengisapnya dengan lembut.
Nafasku terengah-engah perlahan tertata rapi sambil menikmati embusan Jenni.
Shuffled perlahan tapi pasti membuat titit saya menjadi tegang lagi.
“Bud, jangan, saya ingin saya menggesekkan vagina saya.”
“Ya, Jen.”
Jenni mengambil posisi WOT dan mulai mengusap vaginanya dari tititku.
“Bagus sekali, Jen”
Ganteng Jenni yang lembut membuat payudaranya bergetar dengan anggun. Pemandangan yang sangat indah.
Jenni adalah salah satu wanita impian saya. Tinggi, gemuk, atletis, bercanda, dan baik hati.
Sekarang dia menggesek alat kelaminnya dengan kegelapan. Ah .. kepengen masuk d.
Segera putar posisi jadi saya sekarang di atas.
Aku membuka kakiku lebar-lebar. Vagina yang terlihat sangat indah. Bahkan lebih cantik dari pada Nova.
Halus, hampir tak berbulu. Warnanya merah muda dan berkilau.
Tititku langsung memutar untuk melihatnya.
Saya mengarahkan titit saya ke vaginanya.
“Bud, jangan terganggu!”
“Mengapa Jen? Tidak tahan”
“Jangan Bud … tidak sekarang.” Suaranya lembut melelehkan hatinya.
Entah kenapa aku berhenti memaksa kepala tititaku. Akhirnya saya hanya menggesekkan kepala titit saya di depan vagina Jenni.
“Ah … ya Bud .. hanya itu … terus gosip … Ahh … ahhh”
Jenni mulai rileks lebih dan memperlebar posisi kakinya.
Melihat itu, saya lebih cepat menggesekkan titit. Semakin cepat gesekan, semakin keras suara Jenni.
“OOhhhh … AHhhhh..nice Bud … Teruss .. Terusss .. lebih cepat … Tee..teeeruussss …. AHHHHHH.”
Jenni mendapatkan orgasme dan cukup cairan O-nya keluar. Kasurnya basah kuyup.
Saya melihat Jenni mengalami orgasme yang sangat seksi sampai saya tercengang.
Jenni sangat cantik … Saya sangat terpesona .. Sepertinya saya jatuh cinta pada Jenni.
Nova telah beristirahat cukup dan melihat Jenni telah lemas mengambil alih situasi.
Dia memegang titit saya dan mengguncangnya dengan lembut.
Tititku yang masih belum puas dengan Jenni membuat otakku segera beralih ke Nova dan menyuruhku melampiaskannya ke Nova.
Selain itu, tititaku bisa berupa coblos ke Nova.
Segera aku membalik Nova dan aku mencoba gaya Doggy di samping Jenni yang masih terbaring pincang.
Ternyata gaya Doggy memberikan sensasi yang berbeda. Tidak bisa ditulis dengan kata-kata .. Hanya enak ..
Meskipun Nova sedang menusuk, pandanganku tidak lepas dari Jenni. Jenni membuka matanya dan menatapku dengan kasih sayang.
Senyum manisnya membuat hatiku bingung.
Di sini saya jatuh cinta pada Jenni, tapi tititiku menikmati layanan Nova, dan Jenni tersenyum padaku.
Ah bingung … ..
Aku balas tersenyum pada Jenni saat ia menggiring Nova.
Dentuman kemudi saya dari belakang membuat Nova tidak dapat menahan diri lagi dan dia mengalami orgasme lagi.
Saya memperlambat pod saya sehingga Nova bisa menikmati orgasme nya.
Jenni bangun dan memberikan payudaranya ke wajahku.
“Sapep Bud, biar aku senang!”
Ah .. kegembiraan Jenni nakal .. sungguh tapi ketat.
Tentu saja, karena petunjuk lezat Jenni, goyahku pada Nova semakin cepat.
“Crazy lu Bud, sangat enak disedot dari balik lu sama … aku .. mauuuuu … Ahhhhh …” Nova orgasme lagi.
Aku tidak tahan dengan mengisap puting Jenni sementara doggy ke Nova dan akhirnya .. croott … croott … dua kali aku menyemburkan sperma.
“Bud benar-benar bagus untuk disemprotkan pada Anda … Rasanya enak .. seperti mandi air hangat … tapi rasanya terasa di dalam.”
Posisi kita belum berubah .. Saya masih menempel titit ke vagina Nova sembari terus menyemprot sisa sperma
Dan mulutku terus mengisap, mengisap dan menggigit payudara Jenni.
“Bagus yah Bud, hisap payudaraku dan ngentot-in Nova”
“Ya, Jen! Hanya mimpi yang bisa bertiga seperti ini tapi saya bisa ngerasain kejadian benernya.”
“Ud dong Bud, tarik titit lu Pegel nih nungging hanya” kata Nova.
Aku mencabut tititiku tapi mataku terus menatap mata Jenni. Sepertinya aku benar-benar jatuh cinta.
Malam itu kami tidur tiga dalam keadaan telanjang. Jenni di sebelah kananku, Nova di sebelah kiriku.
******
Tok tok tok .. Pintu kamar hotel sudah mengetuk.
Nova yang terbangun pertama kali membuka pintu dan Rika sepertinya telah dikirim oleh orang tuanya.
“Eh .. Rika” Nova panik “Bokap Nyokap lu dimana?”
“Nova yang senyap, mereka hanya mengantarku kok .. langsung saja kembali ke kota C.”
“Wah … lega .. saya pikir mereka ingin masuk ke dalam.”
“Jadi apa kabar? Uh … kenapa kamu pakai bra?”
“Itu dia Rik .. takut tertangkap .. aku berhasil ya ya”
“Apakah berhasil, lu?”
“Saya suka perawan saya dengan Budi !!”
“Haahh apa yang benar Jenni juga? Kita semua sangat serius dengan Budi!”
“Jenni belum .. masih perawan ya .. saya rasa takut .. tapi sudah main juga sama Budi, baru dipasukin aja.”
“Aku sangat horny, Nov. Dimana itu? Tidakkah kamu menginginkannya?”
“Masih tidur tuh .. lu bangun aja .. pria kalau diberi perawan dimana ada yang menolak.”
“Hahahaha … bener juga lu!”
“Lihat, Rika Ada yang menonjol di sampulnya Dia masih telanjang kamu tahu Kami tidur lebih lama lagi.”
“Di mana Jenni, November? Bagaimana bisa?”
“Lebih di kamar mandi Tuh lu jaga Budi aja Pagi hari jadi tegak .. Lu hisap ait tititnya dulu.”
Rika pergi ke tempat tidur dan langsung menarik selimutnya agar titiku terbuka dengan bebas.
Saya yang masih tidur tidak menyadari apa yang terjadi hanya dengan mengetahui bahwa tititiku senang.
Perlahan aku membuka mataku berpikir Nova atau Jenni sedang mengisap junior.
“Hah? Rika? Apa yang kamu lakukan?” Tanyaku tanpa berusaha kabur. Lebih banyak waktu untuk melarikan diri. Sangat tidak?
“Mmlammggii hissmmmaaapp mttiimmtiitttmm mmlu” Jawab Rika dengan tidak melepaskan muatan di mulutnya.
“Hahahaha” Nova tertawa. “Lanjutkan aja Rik, si Budi kaga nolak tuh .. ngeliatin lu hanya saat rem melek begitu.”
Jenni yang mendengar tertawa Nova, segera melihat keluar dan cukup terkejut melihat Rika mengisap tongkat kesenanganku.
“Eh .. Rika … baru sampe langsung sarapan aja nih” kata Jenni dengan nada yang menunjukkan kejutan.
Jenni keluar dari kamar mandi sambil tetap mengeringkan rambutnya.
Tubuh Jenni luar biasa. Aku tidak bisa melepaskan mataku dari tubuh langsing dengan payudara yang sempurna itu.
“Budi .. jangan ngeliatin aku dong aja .. Rika dah nafsu tuh … puas gih … kayak lu puas kami berdua kemarin ya tidak Nov?”
“Ya Jen .. Ayo Bud .. Puasin Rika .. Perkosa dia .. hahahaha ..”
“Kaga perlu diperkosa .. bangsaku mau relawan banget” kata Rika.
Mendengar jawaban Rika, saya langsung bertingkah.
Aku mencium bibirnya dan kami menghabiskan beberapa menit untuk melampiaskannya saat bertukar air liur.
Rika kecil sehingga saya dengan mudah mengangkatnya dari tepi tempat tidur dan meletakkannya di tempat tidur.
Aku mendekati Rika dan menciumnya lagi. Kali ini tangan saya tidak tinggal diam. Payudara Rika saya pijit dan uleni dengan lembut.
Kemeja ketat yang saya buka langsung menunjukkan payudara kecil yang kencang. Pentil telah keras naik ke atas.
Pentil bagus dan saya langsung memukulnya.
“Ohh .. Bud benar-benar bagus .. keep Bud …. .ahhh .. ahhh ..” Rika mengasyikkan kenikmatan.
Embusan dan manik-manik saya tumbuh lebih keras. Tititku sangat cepat.
Dengan sedikit kasar aku melepaskan semua baju yang masih menempel pada Rika.
Wow .. ternyata Rika memiliki rambut jembut yang sangat kental.
Tebal tapi terlihat sangat rapi dan terawat.
Saya mencapai vagina dan mencium vagina yang merangsang.
Tapi Jenni lebih banyak wangi.
Ah .. Jenni lagi .. ada cewek yang dengan sukarela memberinya perawan, kenapa bisa memikirkan wanita lain.
Aku melirik Jenni dan melihatnya tersenyum penuh pengertian.
Vagina Kujilat Rika sambil terus melihat Jenni. Jenni tersenyum dan mengangguk seolah dia mengerti
Jika saya bertanya mungkin membiarkan saya menjilat vagina wanita lainnya.

Ohh … oohhh … benar-benar baik Bud .. baru saja menjilat aja gya dah seperti ini .. ”
“Beritahu Budi ngentotin elu, Rik … Lambat yah Bud .. kemarin aku cukup sakit lho” Nova hangat suasananya.
“Iya Bud .. masuk game dong.”
“Tentu lu, Rik?” Aku bertanya pada Rika tapi tatapanku kembali ke Jenni. Jenni mengangguk lagi.
Aku langsung membuka lebar selangkangan Rika. Vagina Rika terlihat sangat imut, karena Rika cukup kecil.
Dia hanya di bawah bahu saya sedikit.
Perlahan aku mendorong titiku ke vagina Rika. Rika yang sangat basah hanya bisa mendesah.
Kepala tititaku masuk sepenuhnya tapi saat aku melihat dindingnya.
“Siap Rika? Ada di depan selaput dara. Tetap saya aduk”
Entah kenapa aku sekali lagi melirik Jenni dan Jenni balas tersenyum. Senyum sangat manis.
“Iya Bud .. sodok aja .. pemerkosaan aku .. bikin aku hamil .. aku mau anak dari lu.” Rika telah melupakan tanahnya.
Aku menggenggam pinggul Rika erat-erat dan mendorongku dengan kekuatan. Blesss .. masuk sudah
Rika meneteskan air mata karena sakit.
“Lanjutkan Rik?”
“Ya Bud Dah dulu sudah terbiasa dengan itu, rasanya penuh dengan pussy ku”
Proses fucking Rika segera terjadi. Out … in … out … in … perlahan tapi pasti vagina Rika semakin basah.
“Crazy … .Yah..banget … Know gini … dari kemarin … aku … ikuti … nginep ….” Rika semakin larut dalam kesenangan.
“Ohh … ooohh … bagus … aahh .. terus .. Bud .. itu cepat .. Bud!”
Aku mematuhi kehendaknya. Semakin cepat saya mengguncang Rika, payudaranya menjadi semakin terguncang.
“Bersama Rika juga .. saya juga mau nyemprot dah ..”
“Ayo Bud .. bikin aku hamil .. banyak semprotan … AAARRRHHHH”
Kami berdua adalah orgasme yang luar biasa. Vika Rika meremas semua sperma dalam titit saya.
Saya mengeluarkan titit saya dan tampak seperti setetes darah perawan yang memercikkan seprai.
Darah perawan noda Rika dan Nova terlihat bersebelahan. Yah aku harus membeli sprei ini dari hotel. Keepsakes saya pikir.
Jenni mendatangiku dan mencium bibirku dengan ciuman yang sangat lembut.
Tiba-tiba ada rasa bersalah di hatiku. Sepertinya Jenni tahu karena dia bilang,
“Tidak apa-apa Bud, kita semua ingin menikmati titit lu.”
Dan kemudian dia menciumku lagi. Ciuman penuh.
Nova menyela ciuman kami dengan mengambil titit saya dan mengisapnya. Jenni mengangguk dan berbaring.
Nova terus menikmati permainan di bawah ini. Jenni mengambil kepalaku dan memberikan vaginanya untukku. Ah .. kesukaan Jenni pussy.
Kujilat dan kujilat berlanjut saat kami terus saling berhadapan. Aku benar-benar jatuh cinta.
Pagi itu saya memutar tiga wanita cantik. Jenni masih hanya meminta gesekan. Nova dan Rika berhasil membuatku semprot
Sperma di dalamnya dua kali. Kami baru saja selesai saat kami lelah dan kelaparan. Ini waktunya makan siang.
******
Epilog:
Kami berempat berhasil masuk universitas di kota B dan sepakat menyewa rumah untuk tinggal bersama.
Orang tua kita tidak ada yang dicurigai. Mereka juga sepakat untuk menyewa rumah lebih nyaman dari kos-kosan.
Bisa memasak dan mencuci baju sendiri. Tidak takut barang hilang.
Empat tahun kuliah, satu hari pasti paling tidak begitu aku meniduri salah satu dari tiga wanita cantik.
Dengan Jenni, selalu hanya gesekan. Bersama Rika dan Nova, tentu saja dye-dye dong.
Tidak ada yang hamil karena kita menghitung kalender dengan disiplin yang tinggi.
Setelah lulus kita masih sering berkumpul untuk “bermain”.
Nova bertemu dengan suaminya di tempat kerja.
Rika bertemu dengan suaminya di kelas S2.
Jenni akhirnya menjadi istriku. Perawan barunya diberi malam pernikahan yang pas.
Kami berdua memiliki dua anak.
Jenni sering mengajak Nova dan Rika untuk bermalam di rumah kita.
Seringkali, aku berhasil menghamili Nova dan Rika.
Anak kedua Nova dan anak ketiga Rika terlihat seperti saya.
Untung suami mereka tidak pernah mencurigai siapapun. Alasannya karena saya sering bergaul dengan saya, jadi sepertinya anaknya.

Related Post